Breaking News:

Pencaplokan Wilayah oleh Israel

Polisi Israel Bubarkan Demonstrasi di Negev, Sejumlah Orang Terluka

Ratusan orang Arab lokal di Negev itu melakukan protes terhadap penyitaan tanah mereka oleh otoritas Dana Nasional Yahudi.

Editor: Taufik Hidayat
HAZEM BADER /AFP
Tentara Israel menyeret perempuan Palestina yang memprotes pembongkaran rumah mereka di Kota Hebron, Tepi Barat, Selasa (28/12/2021). 

SERAMBINEWS.COM, YERUSALEM - Badan hak asasi manusia Arab di Israel melaporkan, sejumlah pengunjuk rasa terluka ketika polisi Israel menggunakan kekerasan brutal untuk menekan demonstrasi di wilayah Negev, selatan Israel pada Kamis (13/1/2022).

Ratusan orang Arab lokal di Negev itu melakukan protes terhadap penyitaan tanah mereka oleh otoritas Dana Nasional Yahudi.

Dalam sebuah pernyataan, pusat hukum untuk hak-hak minoritas Arab di Israel mengatakan bahwa polisi Israel, yang menyamar dengan pakaian Arab, juga menangkap banyak demonstran.

Polisi menggunakan bom suara, peluru karet dan gas air mata untuk membubarkan orang, menyebabkan beberapa orang terluka, menurut pernyataan itu.

Padahal orang-orang Arab di Negev telah memperoleh izin sebelumnya dari polisi untuk menggelar demonstrasi.

Sementara itu, polisi Israel mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pasukan mereka mencoba mengendalikan kerusuhan di daerah Shaqib al-Salam dan Tel el-Saba'.

Polisi Israel tidak mengungkapkan jumlah pasti demonstran yang ditahan.

Jumlah warga Arab di wilayah Negev diperkirakan 300.000, tinggal di 5 persen dari tanah mereka, sementara 95 persen di antaranya mereka katakan disita oleh Israel sejak 1948.(AnadoluAgency)

Baca juga: Israel Ingin Tanam Pohon di Tanah Warga Palestina, Anggota Knesset Arab Menolak

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved