Breaking News:

Kerangkeng Manusia

Terkait Kekerasan di Kerangkeng Manusia, Istri dan Adik Bupati Langkat Diperiksa Polisi 

Tiorita Br Surbakti dipanggil untuk memenuhi pemeriksaan penyidik guna memperdalam kasus kekerasan yang terjadi....

Editor: Eddy Fitriadi
TRIBUN MEDAN/FREDY SANTOSO
Tiorita Surbakti, istri Terbit Rencana Peranginangin sambangi Polda Sumut. Terkait Kekerasan di Kerangkeng Manusia, Istri dan Adik Bupati Langkat Diperiksa Polisi.  

SERAMBINEWS.COM - Polda Sumatera Utara (Sumut) melakukan pemanggilan kepada istri Bupati Langkat Non Aktif, Terbit Rencana Perangin-Angin, bernama Tiorita Boru Surbakti, Selasa (29/3/2022) siang.

Tiorita Br Surbakti dipanggil untuk memenuhi pemeriksaan penyidik guna memperdalam kasus kekerasan yang terjadi di kerangkeng manusia milik Terbit Rencana Perangin-Angin.

Ia dipanggil sebagai saksi dalam kasus tersebut.

Yang bersangkutan dikabarkan hadir memenuhi panggilan penyidik, bersama dengan kuasa hukumnya.

Selain Tiorita, ketua DPRD Kabupaten Langkat, Sribana Perangin-Angin yang merupakan adik dari Terbit Rencana Perangin - Angin, juga turut hadir ke Polda Sumatera Utara.

Sribana juga dikabarkan datang menjalani pemeriksaan sebagai saksi.

"(Mereka) memenuhi panggilan penyidik (untuk) diperiksa dalam kapasitas sebagai saksi, sebagaimana dari proses penyidikkan yang sudah menetapkan delapan orang sebagi tersangka."

"Untuk kapasitas sebagai saksi di delapan tersangka dan untuk yang pertama kal," kata Kabid Humas Polda Sumatara Utara Kombes Hadi Wahyudi dikutip dari Kompas Tv, Rabu (30/3/2022).

Sang Anak Juga Jadi Tersangka

Dari kedelapan tersangka pada kasus penganiayaan yang terjadi di kerangkeng manusia milik Bupati non-aktif Langkat Terbit Rencana Perangin Angin itu, satu di antaranya adalah sang anak, Dewa Peranginangin (DP).

Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Sumut, Kombes Tatan Dirsan Atmaja menyebut, DP diduga ikut melakukan penganiayaan secara bersama-sama terhadap korban berinisial SG hingga korban meninggal dunia.

"Yang bersangkutan (anak Bupati Langkat) itu ikut terlibat dalam penganiayaan."

"Pelakunya tidak hanya satu orang."

"Itu yang kami dapatkan saat pemeriksaan (dengan) saksi-saksi kemudian tersangka yang lain," ungkap Tatan, Sabtu (26/3/2022) dikutip dari Kompas Tv.

Halaman
12
Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    Tribun JualBeli
    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved