Breaking News:

Bincang Serambi Ramadhan

Perspektif Islam Terkait Bude Trieng Dalam Menyambut Idul Fitri

SUDAH menjadi tradisi di Aceh ketika datang hari Idul Fitri, sebagian masyarakat ada yang menyambutnya dengan teot bude trieng (meriam bambu)

Editor: bakri
TANGKAPAN LAYAR YOUTUBE/SERAMBI ON TV
Ketua Ikatan Sarjana Alumni Dayah (ISAD) Aceh Besar, Tgk Muhazzir Budiman SS MAg, menjadi narasumber dalam program Bincang Serambi Ramadhan, Kamis (28/4/2022), yang dipandu presenter Ulfa Jazila. 

SUDAH menjadi tradisi di Aceh ketika datang hari Idul Fitri, sebagian masyarakat ada yang menyambutnya dengan teot bude trieng (meriam bambu) dan juga kembang api.

Meski sebuah tradisi, Ketua Ikatan Sarjana Alumni Dayah (ISAD) Aceh Besar, Tgk Muhazzir Budiman SS MAg mengatakan, Islam tidak menganjurkan kegiatan tersebut untuk dilakukan menyambut Idul Fitri.

“Tidak ada anjuran dalam Islam untuk teot bude trieng maupun kembang api untuk menyambut Idul Fitri,” katanya dalam program Bincang Serambi Ramadhan, Kamis (28/4/2022).

Program yang memangkat tema "Perspektif Islam, Bude Trieng dan Kembang Api Menyambut Idul Fitri, Bolehkah?” ini dipandu presenter Ulfa Jazila, yang disiarkan di Youtube Serambi On TV dan Facebook Serambinews.com.

Program khusus kerja sama Serambi Indonesia dengan Ikatan Sarjana Alumni Dayah (ISAD) Aceh ini hadir setiap hari pukul 16.30 WIB selama bulan Ramadhan.

Kendati demikian, Tgk Muhazzir menegaskan, tidak ada larangan dalam Islam teot bude trieng maupun menyalakan kembang api dalam menyambut Idul Fitri.

“Berati kalau begitu, konsep Islam menyatakan setiap tidak ada larangan maka hukumnya mubah.

Sementara Ibadah jika tidak ada hukumnya berarti haram,” terang Dosen Sekolah Tinggi Ilmu Syariah Nahdlatul Ulama (STISNU) Aceh ini.

Baca juga: Bincang Serambi Ramadhan - Kapan Waktu yang Tepat Menyikat Gigi Saat Berpuasa? Ini Kata Tgk Ismail

Baca juga: Bincang Serambi Ramadhan - Enam Hal yang Untuk Mendapat Kecintaan Allah, Tu Sop: Kontrol Emosi

Bude tring adalah sebuah permainan yang terbuat dari bambu yang dibolongkan semuanya sampai ke pangkalnya dan juga dibolongkan dari luar atas pangkalnya untuk bisa dibakar agar bisa keluar suara meletus seperti suara bude (senjata).

Oleh karena itu disebutlah bude trieng yang artinya senjata dari bambu.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    Tribun JualBeli
    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved