Breaking News:

Berita Jakarta

TNI AU Hentikan Sementara Operasional T-50i Golden Eagle

Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa mengungkapkan, TNI Angkatan Udara (AU) telah menghentikan sementara operasional seluruh pesawat tempur

Editor: bakri
Dinas Penerangan TNI AU
Pilot pesawat T-50i Golden Eagle TT-5009 TNI AU yang jatuh di Desa Nginggil, Kradenan Blora Jawa Tengah pada Senin malam (18/7/2022), Lettu Pnb Allan Safitra, dinyatakan gugur dalam tugas. 

JAKARTA - Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa mengungkapkan, TNI Angkatan Udara (AU) telah menghentikan sementara operasional seluruh pesawat tempur latih T-50i Golden Eagle.

Penghentian sementara operasional ini dilakukan hingga selesainya penyelidikan kasus jatuhnya Golden Eagle di Blora, Jawa Tengah, beberapa waktu lalu.

"Angkatan Udara sudah untuk sementara meng-grounding semua pesawat T-50 dulu, sampai penyelidikan benar-benar tuntas," kata Andika di Markas Komando Lintas Laut Militer (Kolinlamil), Jakarta Utara, Jumat (22/7/2022).

Andika menuturkan, pihaknya sejauh ini telah berkomunikasi dengan Kepala Staf Angkatan Udara (KSAU) Marsekal Fadjar Prasetyo dan jajarannya usai insiden jatuhnya Golden Eagle.

Dalam komunikasi tersebut, Andika meminta supaya TNI AU teliti dalam menyelidiki penyebab jatuhnya Golden Eagle.

Selain itu, Andika juga menduga adanya berbagai faktor penyebab jatuhnya Golden Eagle di Blora.

"Jadi penyebab ini kan kemungkinanya ada human error, kemudian ada juga aircraft-nya, ada juga manajemen, dan ada juga media, atau weather atau cuaca, ini yang sedang kami teliti," terang Andika.

Kendati demikian, Andika menyebut bahwa insiden kali ini tidak seperti peristiwa kecelakaan Golden Eagle di Yogyakarta pada 2015.

Baca juga: Sudah 4 Pilot TNI AU Gugur Saat Terbangkan Pesawat T-50i Golden Eagle, Terbaru Lettu Allan Safitra

Baca juga: Fakta Baru Pesawat Tempur T-50i Golden Eagle Jatuh: Begini Kondisi Jenazah Pilot

Adapun saat itu, Golden Eagle jatuh ketika melaksanakan pameran dirgantara.

Pesawat bernomor ekor TT-5007 terjatuh di area persawahan.

Pilot Letkol Marda Sarjono dan back seater-nya Kapten Dwi Cahyadi meninggal dunia dalam peristiwa tersebut.

Menurut Andika, jatuhnya Golden Eagle pada 2015 karena manuver yang sulit.

"Tapi kemarin ini sebetulnya tidak ada dalam segi manuver pesawat," katanya.

Diberitakan sebelumnya, pesawat T-50i yang dipiloti Lettu Pnb Allan Syafitra Indra Wahyudi sempat hilang kontak sebelum akhirnya jatuh di Desa Nginggil, Kecamatan Kradenan, Blora, Jawa Tengah, Senin (18/7/2022) malam.

Halaman
12
Sumber: Pos Kupang
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved