Breaking News:

Gubernur Papua Jadi Tersangka, KPK Akui Tengah Usut Banyak Kasus Korupsi Libatkan Lukas Enembe

Karyoto mengatakan, beberapa kasus dugaan korupsi Lukas Enembe yang sedang diusut ini sudah berjalan di tahap penyelidikan hingga penyidikan.

Editor: Faisal Zamzami
Kontributor Tribunnews.com/B Ambarita
Gubernur Papua, Lukas Enembe 

SERAMBINEWS.COM, JAKARTA - Komisi Pemberantasan Korupsi ( KPK) mengakui tengah mengusut banyak kasus dugaan korupsi yang melibatkan Gubernur Papua Lukas Enembe.

"Beberapa perkara yang sedang ditangani menyangkut, bukan hanya satu. Ada beberapa yang sedang kita tangani," ucap Deputi Penindakan dan Eksekusi KPK Karyoto di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta Selatan, Selasa (20/9/2022).

Karyoto mengatakan, beberapa kasus dugaan korupsi Lukas Enembe yang sedang diusut ini sudah berjalan di tahap penyelidikan hingga penyidikan.


KPK akan mengkaitkannya dengan beberapa laporan dari masyarakat Papua. 

Lembaga antirasuah itu juga akan mengkaitkan dugaan ini dengan temuan dari laporan Pusat Pelaporan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK).

"Apalagi nanti dikaitkan dengan beberapa laporan masyarakat dari dumas yang menyangkut tentang di Papua dan juga dikaitkan dengan hasil PPATK yang ada," kata Karyoto.

Sebelumnya, Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan (Polhukam) Mahfud MD menyebutkan sejumlah dugaan indikasi korupsi yang melibatkan Lukas Enembe.

Kasus yang dimaksud ialah manajer pencucian uang hingga dugaan korupsi dana pengelola Pekan Olahraga Nasional (PON). 

Mahfud menyebut dugaan rasuah ini sedang diusut lembaga penegak hukum.

"Ada kasus-kasus lain yang sedang didalami tetapi terkait dengan kasus ini, misalnya ratusan miliar dana operasional pimpinan, dana pengelolaan PON, kemudian juga adanya manajer pencucian uang, manajer pencucian uang yang dilakukan atau dimiliki oleh Lukas Enembe," kata Mahfud di kantor Kemenko Polhukam, Jakarta Pusat, Senin (19/9/2022).

Hanya saja, Mahfud tak merinci lebih lanjut mengenai indikasi dugaan korupsi itu, termasuk siapa lembaga penegak hukum yang sedang mengusut dugaan rasuah tersebut.

Dia mengatakan bahwa PPATK menemukan adanya pengelolaan uang ratusan miliar yang dinilai tidak wajar.

Uang ratusan miliar itu terdeteksi dalam 12 hasil analisis PPATK dan juga disampaikan ke KPK

PPATK pun sudah memblokir rekening Lukas Enembe dan pihak-pihak yang terkait.

Baca juga: Gubernur Papua Lukas Enembe Mangkir dari Pemeriksaan, KPK Segera Kirim Surat Pemanggilan Kedua

Halaman
123
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved