Breaking News:

Luar Negeri

Perdana Menteri Israel Yair Lapid Akui Palestina dan Setujui Solusi Dua Negara, Tapi . . . .

Ia juga menggemakan dukungan Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden untuk proposal yang sudah lama tak aktif.

Editor: Faisal Zamzami
AFP
Perdana Menteri Israel, Yair Lapid 

SERAMBINEWS.COM, NEW YORK - Perdana Menteri (PM) Israel Yair Lapid secara mengejutkan mengakui Palestina dan menyetujui solusi dua negara setelah konflik beberapa dasawarsa.

Lapid mengungkapkan saat berpidato di Majelis Umum PBB, Kamis (22/9/2022) kemarin, untuk pembentukan negara Palestina bersama Israel.

Ia juga menggemakan dukungan Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden untuk proposal yang sudah lama tak aktif.

“Perjanjian dengan Palestina, berdasarkan dua negara untuk dua bangsa adalah hal yang tepat untuk keamanan Israel, untuk ekonomi Israel dan untuk masa depan anak-anak kita,” kata Lapid dikutip dari ABC News.

Ia pun menegaskan kesepakatan apa pun akan bergantung pada negara Palestina yang damai, dan tak akan mengancam Israel.

Namun, pernyataan Lapid disambut sinis oleh anggota senior dari Organisasi Pembebasan Palestina (PLO), Wasel Abu Youssef.

Ia menegaskan pernyataan Lapid itu tak berakhir apa pun.

Baca juga: Sidang Majelis Umum PBB di New York, Ketika PM Israel Blak-blakan Ingin Jadi Sahabat Indonesia


Youssef mengatakan siapa pun yang menginginkan solusi dua negara, haris mengimplementasikan hingga dasar.

Selain itu juga dengan menghormati perjanjian yang dicapai sebelumnya, menghentikan ekspansi pemukim ilegal dan mengakui Yerusalem Timur sebagai Iu Kota negara Palestina.

Pernyataan Lapid juga disambut kritikan keras dari mantan PM Israel, Benjamin Netanyahu.

Menurut Netanyahu pernyataan Lapid telah membahayakan masa depan Israel, dengan mengakui negara Palestina.

“Lapid membawa Palestina kembali ke garis depan pentas dunia, dan menempatkan Israel tepat di lubang Palestina,” kata pemimpin oposisi tersebut.

Usaha untuk mencapai solusi dua negara telah tertunda cukup lama.

Palestina dan kelompok hak asasi mengatakan Israel telah memperkuat kendalinya atas wilayah Palestina yang diduduki melalui kekuasaan militernya atas jutaan orang Palestina.

Halaman
123
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved