Breaking News:

Berita Aceh Tenggara

Oknum Polisi Aceh Tenggara Dipecat akibat Rudapaksa Gadis Keterbelakangan Mental

Bripka KZ, oknum personel polisi jajaran Polres Aceh Tenggara, dipecat atau dilakukan Pemberhentian Dengan Tidak Hormat (PTDH) karena merudapaksa

Editor: bakri
FOR SERAMBINEWS.COM
Kapolres Aceh Tenggara, AKBP Bramanti Agus Suyono, Senin (7/11/2022), mencontreng foto Bripka KZ, oknum polisi di jajaran Polres Aceh Tenggara, yang dipecat akibat tindakan asusila. 

KUTACANE - Bripka KZ, oknum personel polisi jajaran Polres Aceh Tenggara, dipecat atau dilakukan Pemberhentian Dengan Tidak Hormat (PTDH) karena me rudapaksa seorang gadis yang diduga mengalami keterbelakangan mental.

Peristiwa itu terjadi pada 27 Desember 2020.

Dua hari setelah kejadian, Tim Resmob Polres Aceh Tenggara berhasil membekuk tiga pelaku beserta barang bukti sehelai kain warna coklat.

Tiga pelaku yang diamankan itu masing-masing berinisial HF (29) warga Kisam Gabungan, HL (45) warga Kisam Lestari dan KZ (36) anggota Polres Agara, warga Kisam Lestari Upacara PTDH itu dipimpin langsung Kapolres Aceh Tenggara, AKBP Bramanti Agus Suyono SH SIK MH, Senin (7/11/2022).

Prosesi PTDH itu terdakwa tidak hadir, sehingga Kapolres mencontreng gambar tersangka yang dibawa personel Provost Polres Aceh Tenggara.

“Pelaksanaan upacara PTDH yang dilaksanakan ini, merupakan wujud dan bentuk realisasi komitmen pimpinan Polri dalam memberikan sanksi hukuman, baik pelanggaran disiplin maupun kode etik Ke polisian Negara Republik Indonesia,” kata Kapolres Aceh Tenggara.

Selain itu, upacara ini memberikan motivasi bagi personel dan funishmen kepada anggota yang melakukan kesalahan.

PTDH dilakukan setelah melalui proses hukum oleh bidang profesi dan pengamanan Polda Aceh, tentunya dapat terlaksana sesuai tahapan-tahapan yang telah dilaksanakan dengan ketentuan perundang undangan yang berlaku bagi anggota Polri.

Menurut AKBP Bramanti Agus Suyono, kasus rudapaksa terhadap gadis diduga keterbelakangan mental yang melibatkan satu orang oknum polisi berinisial Bripka KZ itu, tersangka divonis 3 tahun penjara dan dipotong masa tahanan selama setahun dan telah menjalani hukuman penjara 2 tahun.

PTDH dilaksanakan berdasarkan Surat Keputusan Kapolda Aceh, Nomor : KEP/352/X/2022 tanggal 27 Oktober 2022 tentang Pemberhentian dengan tidak hormat dari dinas Polri atas nama Bripka KZ.

Acara itu dihadiri, Waka Polres Agara Kompol Ichsan, pejabat utama, para perwira staf serta Kapolsek Jajaran bersama seluruh personel Polres Aceh Tenggara. (as)

Baca juga: Maia Estianty Akhirnya Bongkar Alasan Pecat Pinkan Mambo dari Grup Ratu

Baca juga: Elon Musk Resmi Beli Twitter Rp 668 Triliun, Pecat Sejumlah Petinggi Termasuk CEO Parag Agrawal

Baca juga: AHY Siap Pecat Lukas Enembe Jika Terbukti Terima Gratifikasi, KPK Lakukan Pemanggilan Kedua

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved