Breaking News:

Internasional

Pemerintah Iran Menyerah, Polisi Moral Penyebab Demonstrasi Mematikan Dibubarkan

Pemerintah Iran akhirnya menyerah atas tindakan polisi moral yang telah menyebabkan demonstrasi nasional dengan ratusan orang telah tewas.

Editor: M Nur Pakar
AFP/File
Polisi moral wanita melihat dari belakang kendaraan polisi sebelum melakukan patroli untuk menegakkan aturan berpakaian Islami di ibu kota Teheran. 

SERAMBINEWS.COM, TEHERAN - Pemerintah Iran akhirnya menyerah atas tindakan polisi moral yang telah menyebabkan demonstrasi nasional dengan ratusan orang telah tewas.

Pembubaran polisi moral setelah dua bulan lebih protes yang dipicu oleh penangkapan Mahsa Amini karena diduga melanggar aturan berpakaian wanita, kata media lokal, Minggu (4/12/2022).

Protes yang dipimpin perempuan, diberi label "kerusuhan" oleh pihak berwenang, telah melanda Iran sejak warga Iran berusia 22 tahun asal Kurdi meninggal pada 16 September 2022.

Hanya tiga hari setelah penangkapannya oleh polisi moral Iran di Teheran.

"Polisi moral tidak ada hubungannya dengan peradilan dan telah dibubarkan," kata Jaksa Agung Mohammad Jafar Montazeri seperti dikutip kantor berita ISNA.

Komentarnya muncul di sebuah konferensi agama di mana dia menanggapi seorang peserta yang bertanya “mengapa polisi moral ditutup.

Baca juga: Tiga Remaja Iran Terancam Dihukum Mati, Didakwa Membunuh Anggota Pasukan Paramiliter

Polisi moral, dikenal secara resmi sebagai Gasht-e Ershad atau “Patroli Bimbingan” didirikan di bawah presiden garis keras Mahmoud Ahmadinejad.

Dengan tugas menyebarkan budaya kesopanan dan hijab, sebuah kewajiban penutup kepala wanita.

Unit-unit tersebut mulai berpatroli sejak tahun 2006.

Pengumuman penghapusan datang sehari setelah Montazeri mengatakan baik parlemen maupun peradilan sedang bekerja dalam masalah ini.

Dikatakan, apakah undang-undang yang mewajibkan perempuan untuk menutupi kepala perlu diubah.

Presiden Ebrahim Raisi mengatakan dalam komentar yang disiarkan televisi pada Sabtu (3/12/2022) Yayasan Republik dan Islam Iran secara konstitusional mengakar.

Baca juga: Demonstrasi Nasional Berdarah Iran Ikut Menewaskan 60 Anak-Anak Laki-Laki dan Perempuan

Dia mengakui masih ada metode penerapan konstitusi yang bisa fleksibel.

Jilbab menjadi wajib empat tahun setelah revolusi 1979 yang menggulingkan monarki yang didukung AS dan mendirikan Republik Islam Iran.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved