Opini

Aceh tak Punya Ucapan Terima Kasih?

BAHASA Aceh merupakan bahasa daerah terbesar dan yang paling banyak penuturnya yang tersebar di wilayah

Aceh tak Punya Ucapan Terima Kasih?
DOK.SERAMBINEWS.COM
Kain sarung dengan label berbahasa Aceh. 

Oleh Ramlan

BAHASA Aceh merupakan bahasa daerah terbesar dan yang paling banyak penuturnya yang tersebar di wilayah pantai Timur dan Barat provinsi Aceh. Penutur asli bahasa Aceh adalah mereka yang mendiami Kabupaten Aceh Besar, Banda Aceh, Pidie, Aceh Jeumpa, Aceh Utara, Aceh Timur, Aceh Barat dan pulau Sabang. Penutur bahasa Aceh juga terdapat di beberapa wilayah dalam seperti Aceh Selatan, terutama di wilayah Kuala Batee, Blangpidie, Manggeng, Sawang, Tangan-tangan, Meukek, Trumon dan Bakongan juga di Aceh Tengah, Aceh Tenggara dan Simeulue.

Selain itu, di luar provinsi Aceh, penutur bahasa Aceh tersebar di daerah-daerah perantauan, seperti Medan, Jakarta, Kedah dan Kuala Lumpur di Malaysia, serta Sydney di Australia (Daud, 1997:30). Mereka membentuk kelompok masyarakat Aceh, seperti Aceh Sepakat, Ikatan Pemuda Pelajar dan Mahasiswa Tanah Rencong, dan beberapa kelompok lainnya membentuk komunitas keacehan dalam mempertahankan bahasa Aceh.

Bahasa selain alat komunikasi genetik yang hanya ada pada manusia, juga bahasa adalah produk budaya. Bahasa dan budaya adalah dua bentuk hasil pemikiran manusia. Keterkaitan antara bahasa dan budaya, digambarkan oleh Willem von Humboldt seorang filosof Jerman. Menurutnya, language by its very nature represents the spirit and national character of a people (bahasa dengan sendirinya sebagai repesentasi/perwujudan semangat alami dan karakter nasional masyarakat) (Steinberg dkk, 2001: 244).

Humboldt yakin setiap bahasa di dunia pasti merupakan perwujudan budaya dari masyarakat penuturnya. Jadi, pandangan yang dimiliki oleh suatu masyarakat bahasa tertentu akan tercermin atau terwujud dalam bahasanya. Apa yang dikatakan Humboldt didukung oleh pakar linguistics dunia seperti Edward Sapir (1929) dan Alfred Korzybski (1933).

Terkait dengan teori tersebut bahasa selain wadah dan refleksi kebudayaan masyarakat pemiliknya, bahasa adan budaya bagaikan dua sisi mata uang yang tidak bisa dipisahkan, tanpa bahasa atau salah satunya masyarakat atau bahasa tidak bisa terbentuk dan tidak akan ada komunitas yang bernama Aceh.

Sering dipertanyakan
Menyoal Aceh tidak punya “terima kasih” sering dipertanyakan oleh masyarakat yang bukan penutur asli Aceh. Jika bahasa adalah refleksi kebudayaan masyarakat pemiliknya. Maka bahasa Aceh dibentuk oleh masyarakat pemilik budaya tersebut, yaitu Aceh. Dan, bahasa tersebut sesuai dengan karakter budayanya.

Suatu budaya pasti memiliki karakter dalam menghargai orang lain atas bantuan atau benda yang diberikan wajib kita katakan terima kasih. Sebagai contoh dalam bahasa Inggris, ucapan terima kasih, bukan hanya kata thank you saja, tapi juga ada banyak kata terima kasih seperti much obliged, cheers, thanks a lot, thanks very much, thanks a bunch, dan banyak lagi kata ucapan terima kasih yang semisal yang dipakai dalam bahasa inggris namun harus sesuai dengan konteknya apakah itu digunakan dalam situasi formal atau informal.

Kata thanks a bunch bisanya diucapkan untuk teman akrab, atau dengan kata lain kata tersebut digunakan saat situasi non formal. Menggunakan kata thanks a bunch harus dilihat konteknya, karena dalam penggunaannya dapat menyindir orang lain, yang tidak membantu. Sebagai contoh, thanks a bunch for mess up my kitchen! Kalimat tersebut berarti “terima kasih sudah mengotori saya”. Sehingga, lebih tepatnya kata-kata tersebut bermaksud menyindir yang digunakan untuk teman akrab.

Oleh karena itu, jika masyarakat budaya lain memiliki banyak leksikal kata terima kasih, lalu bagaimana bentuk leksikal ucapan terima kasih dalam bahasa Aceh? Apakah ada banyak bentuk ucapan terima kasih dalam bahasa Aceh? Ini tentu harus mampu diperjelas oleh penutur maupun pakar bahasa di Aceh. Jika tidak, maka ini akan menjadi ganjalan dalam pergaulan dengan masyarakat di luar penutur Aceh. Karena bisa jadi bagi orang yang tidak memahami sejarah dan tamaddun Aceh, mereka akan beranggapan bahwa masyarakat Aceh adalah masyarakat yang tidak tahu berterima kasih.

Halaman
12
Editor: bakri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved