Politisi Demokrat Sebut Pemerintah Sekarang Ugal-ugalan Menumpuk Utang, Nanti Siapa yang Bayar?

Sementara itu menurutnya pemerintah sekarang ugal-ugalan berutang namun kondisi ekonomi merosot

Politisi Demokrat Sebut Pemerintah Sekarang Ugal-ugalan Menumpuk Utang, Nanti Siapa yang Bayar?
Twitter
Kadiv Advokasi dan Hukum Partai Demokrat Ferdinand Hutahaen 

SERAMBINEWS.COM - Kadiv Advokasi dan Hukum Partai Demokrat Ferdinand Hutahaen menyebut Pemerintah sekarang ugal-ugalan menumpuk utang.

Selain itu dia juga membandingkan jumlah hutang pada era Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) dengan Presiden Jokowi.

Dari pantauan TribunWow.com, hal tersebut ia tuangkan dalam unggahan video di Twitternya, Jumat (12/5/2018).

Dalam video yang diunggahnya tersebut Ferdinand menjelaskan bila pembangunan insfrastrukur di era SBY dibiayai dengan APBD dan APBN.

Baca: Utang Pemerintah Bertambah Rp 148 Triliun Selama Tiga Bulan Pertama 2018

Baca: 2 Mahasiswa Berkaos Hidup di Riau Tidak Semanis Janji Jokowi Diamankan Paspampres, Ini Sebabnya

"Contohnya adalah kereta api bandara yang akan segera beroperasi. Itu sudah dimulai dari 2011. Anggarannya perpaduan dari APBN dan APBD sehingga waktu untuk selesai butuh agak panjang," kata Ferdinand.

"Dan itu bukan mangkrak, kalau ada yang bilang mangkrak, perlu dipertanyakan kesehatan jiwanya," lanjutnya.

Sementara itu menurutnya pemerintah sekarang ugal-ugalan berutang namun kondisi ekonomi merosot.

"Bukan hutang seperti yang sekarang. jadi kalau bicara hutang, pemerintah sekaranglah yang ugal-ugalan berutang," tandasnya.

Baca: Tanggapi Omongan Jokowi soal Utang Negara, Rizal Ramli Tantang Sri Mulyani Debat Terbuka di TV

Baca: Dari Pada Dukung Jokowi di Pilpres 2019, Yusril Pilih Dukung Kotak Kosong

"Kita bingung nanti siapa yang bayar. Anda mau bayar? kalau saya enggak," tambahnya.

"Untuk yang masih ngomongin utang sekarang warisan dari SBY.

Halaman
1234
Editor: Hadi Al Sumaterani
Sumber: TribunWow.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help