Cuara Buruk, Feri tak Berlayar ke Meulaboh dan Pulau Banyak

Cuaca buruk yang melanda perairan pantai barat-selatan Aceh dalam dua pekan terakhir menyebabkan kapal penyeberangan tidak bisa berlayar

Cuara Buruk, Feri tak Berlayar ke Meulaboh dan Pulau Banyak
google
Ilustrasi

MEULABOH - Cuaca buruk yang melanda perairan pantai barat-selatan Aceh dalam dua pekan terakhir menyebabkan kapal penyeberangan tidak bisa berlayar sesuai jadwal. Baik kapal feri dari Simeulue ke Meulaboh maupun dari Singkil ke Pulau Banyak dan sebaliknya.

Dari Meulaboh dilaporkan, Kapal Motor Penyeberangan (KMP) Teluk Sinabang sudah dua pekan tidak berlayar dari Simeulue ke Meulaboh, Aceh Barat. Pasalnya, cuara buruk dengan gelombang tinggi melanda perairan Meulaboh dan Simeulue sehingga feri terpaksa dialihkan pelayarannya ke Labuhan Haji, Aceh Selatan.

Berdasarkan informasi yang diperoleh Serambi, Jumat kemarin, feri rute Sinabang-Meulaboh seharusnya pada Jumat kemarin merapat di Meulaboh. Namun, karena cuaca buruk sehingga kapal urung berlayar. Padahal, sesuai jadwal dalam sepekan kapal feri berlayar ke Meulaboh dua kali, yakni hari Jumat dan Minggu.

Sementara itu, di Pelabuhan Penyeberangan Meulaboh, Samatiga, Aceh Barat, pada Jumat kemarin cuaca normal. Hanya tiga truk yang menunggu, sedangkan penumpang dan truk lainnya dari Meulaboh beralih ke Pelabuhan Labuhan Haji, Aceh Selatan, untuk menuju Pulau Simeulue.

Kepala Angkutan Sungai Danau dan Penyeberangan (ASDP) Cabang Singkil Perwakilan Meulaboh, Desrizal saat ditanyai kemarin mengakui bahwa kapal sudah dua pekan tak berlayar dari Simeulue ke Meulaboh. “Penyebabnya karena cuaca buruk. Gelombang mencapai 4 meter di perairan Sinabang dan Meulaboh,” katanya.

Ia tambahkan, karena gelombang tinggi sehingga kapal sementara waktu dialihkan melalui jalur pelabuhan di Aceh Selatan. Pelayaran tidak dilakukan ke Meulaboh demi keselamatan penumpang dan kapal. “Jalur laut ke Meulaboh ombak sering besar,” ujarnya.

ASDP, kata Desrizal, akan menyampaikan kembali perkembangan apabila cuaca membaik agar masyarakat bisa kembali berangkat melalui pelabuhan di Samatiga. “Kami sampaikan kepada masyarakat apabila ada yang ingin ke Sinabang dari daratan Aceh silakan ke Pelabuhan Labuhan Haji,” ujaranya.

Sementara itu dari Singkil dilaporkan, cuaca di laut Aceh Singkil kemarin terbilang buruk ditandai dengan angin kencang dan gelombang tinggi. Kondisi itu menyebabkan KMP Teluk Singkil, dari Pelabuhan Singkil ke Pulau Banyak, batal berlayar, Jumat (27/7).

Feri tersebut biasanya berlayar seusai shalat Jumat. Namun, hingga kemarin sore feri masih tertambat di pelabuhan penyeberangan Aceh Singkil, di Pulau Sarok, Singkil.

Penumpang yang biasa berkerumun di pelabuhan tidak terlihat. Mereka memilih meninggalkan pelabuhan setelah mengetahui kapal urung berangkat lantaran cuaca tak bersahabat.

Halaman
12
Editor: hasyim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved