Seorang JCH Aceh Meninggal Dunia

Innalillahi wa innailaihi rajiun. Seorang Jamaah Calon Haji (JCH) Aceh kelompok terbang (kloter) 6 asal Bener Meriah

Seorang JCH Aceh Meninggal Dunia
UMAT Muslim berkumpul di Gunung Arafat, juga dikenal sebagai Jabal Al- Rahma, sebelah tenggara kota suci Mekah Saudi yang merupakan puncak dari ibadah haji, Senin (20/8). 

* Seusai Shalat Tahajud

BANDA ACEH - Innalillahi wa innailaihi rajiun. Seorang Jamaah Calon Haji (JCH) Aceh kelompok terbang (kloter) 6 asal Bener Meriah, bernama Siti Halimah binti Ahmad Jemat (76) meninggal dunia seusai shalat tahajud di pemondokannya, maktab 62 Arafah, Senin (20/8).

Informasi ini disampaikan Koordinator Keprotokolan Humas dan Penerangan PPPIH Embarkasi Aceh, H Rusli Lc MSi kepada Serambi, di Banda Aceh, Senin (20/8).

Rusli menjelaskan, berdasarkan laporan dari petugas kloter 6 di Arab Saudi, pada pukul 3.00 WAS almarhumah ke kamar mandi bersama saudaranya. Kemudian almarhumah shalat tahajud, sekitar pukul 4.00 WAS lewat almarhumah mengatakan mengantuk kepada saudaranya.

“Lalu beliau tidur. Sekitar pukul 4.25 WAS saudaranya membangunkan almarhumah. Tapi karena kurang respons maka pihak keluarga memanggil petugas kesehatan. Petugas memberikan tindakan, tapi nyawa almarhumah tidak tertolong,” kata Rusli.

Almarhumah Siti Halimah binti Ahmad Jemat akhirnya dimakamkan di Sharaya, Mekkah.

Dengan meninggalnya Siti Halimah, hingga kini JCH Aceh yang meninggal di Tanah Suci berjumlah dua orang. Sebelumnya seorang JCH Aceh asal Pidie, kloter 5 bernama Mukhlis Teuku Usman Sarong (57) meninggal di Tanah Suci, Minggu (12/8). Almarhum juga dimakamkan di Sharaya, Mekkah.

Rusli MSi juga menyampaikan, berdasarkan informasi dari Kabid Transportasi PPIH Arab Saudi, Dr Subhan Cholid yang berkunjung ke Rumah Sakit Annur, Mekkah, JCH kloter 5 asal Banda Aceh, bernama Ismid Muhammad Sudin yang mengalami kecelakaan beberapa waktu lalu disafariwukufkan oleh pihak rumah sakit tersebut. “Alhamdulillah kondisinya sudah membaik,” kata Rusli.

Dikatakan, pelaksanaan wukuf di Padang Arafah berlangsung khusyuk dan kondisi jamaah asal Aceh secara umum dalam keadaan sehat. Seusai magrib waktu setempat, jamaah bersiap menuju Mudzalifah dan setelah pukul 00.00 waktu setempat jamaah menuju Mina.

Informasi lainnya disampaikan Ketua Kloter 3, Drs Taufiq M Daud M Of mengatakan tahun ini JCH diberikan makan sebanyak 40 kali di Mekkah. Sementara di Arafah, konsumsi diberikan sebanyak 4 kali makan (malam, pagi, siang, malam), dan di Muzdalifah, ada satu 1 kali snack. Sedangkan di Mina, sebelas kali makan (pagi, siang, malam) termasuk paket kelengkapan konsumsi dan air mineral tambahan.

Halaman
12
Editor: bakri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved