Rupiah Makin Melemah, Para Ekonom Sebut Pemerintah Salah jika Anggap Kondisi Ini Aman

Sehingga Pemerintah diharapkan tak hanya semata-mata menyalahkan faktor-faktor eksternal.

Rupiah Makin Melemah, Para Ekonom Sebut Pemerintah Salah jika Anggap Kondisi Ini Aman
Shutterstock / Kompas.com
Ilustrasi nilai tukar rupiah terhadap dollar AS 

SERAMBINEWS.COM - Melemahnya rupiah hingga menyentuh level Rp 15.000 per dolarnya dianggap sebagai tanda bahwa ada yang tak beres dengan perekonomian Indonesia belakangan ini.

Menurut Direktur Eksekutif Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Enny Sri Hartati ada faktor dari dalam negeri yang menyebabkan terjadinya kondisi seperti sekarang.

Sehingga Pemerintah diharapkan tak hanya semata-mata menyalahkan faktor-faktor eksternal.

"Potensi untuk terjadi krisis seperti tahun 1997 dan 1998, memang tidak semua sama dengan kondisi saat itu. Tapi, yang harus diperhatikan, kalau Pak Darmin (Menteri Koordinator Bidang Perekonomian) dan Bu Menteri Keuangan menyampaikan ini masih aman, juga tidak betul," kata Enny Sri Hartati, dalam tayangan Sapa Indonesia Malam di Kompas TV, Selasa (4/9/2018).

Baca: Menguak Sindikat Pembunuh Bayaran Paling Terkenal di Dunia, Omsetnya Ratusan Miliar Pertahun

Baca: Mustafa A Geulanggang: Jangan Sampai Ekonomi Masyarakat Kurang Berdenyut

Jika dibandingkan dengan kondisi saat ini, menurut Enny, berbagai sektor perekonomian Indonesia atau sektor keuangan secara keseluruhan, masih relatif sehat.

Namun, ada indikator lain yang memerlukan penanganan cepat pemerintah agar dampak buruk bisa lebih diredam, salah satunya cadangan devisa.

"Salah satu ukurannya dari cadangan devisa. Kalau semua orang menarik utangnya hari ini, cadangan devisa kita tidak cukup. Rasio cadangan devisa terhadap utang kita 72 persen, di bawah 100 persen," papar Enny.

Pada kesempatan itu, mantan Menteri Keuangan Rizal Ramli menyampaikan status perekonomian Indonesia lampu kuning atau harus berhati-hati.

Baca: Ekonom Amerika Serikat Sebut Jokowi Omong Kosong soal Rupiah, Fadli Zon: Ironis

Baca: Rupiah Terpuruk di Level Rp 15.000 Per Dollar AS, Ini Komentar Jokowi

"Ini bukan hal yang baru, satu tahun yang lalu, akhir tahun 2017. Kami sudah mengatakan hati-hati ekonomi Indonesia sudah lampu kuning," ujar Rizal Ramli.

Dasar pernyataan tersebut dari sejumlah indikator ekonomi makro yang negatif.

Halaman
12
Editor: Amirullah
Sumber: TribunWow.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved