Opini

Likuifaksi dan Mitigasinya

TERLEPAS dari telah berkembangnya teknologi digital yang bisa merekam setiap kejadian bencana dalam dekade

Likuifaksi dan Mitigasinya
KOLASE SERAMBINEWS.COM/RESEARCHGATE.NET
Peta kerentanan likuifaksi di wilayah Kota Banda Aceh. 

Oleh Bambang Setiawan

TERLEPAS dari telah berkembangnya teknologi digital yang bisa merekam setiap kejadian bencana dalam dekade terakhir ini, bagi kita para peneliti ilmu rekayasa kebumian (engineering geology), setiap bencana adalah unik dan selalu membawa hal (pesan) baru yang tidak tampak secara nyata oleh kita dari kejadian-kejadian sebelumnya.

Ditampakkannya sedikit-sedikit hal baru ini, semakin membuka kesadaran kita (para peneliti); betapa sangat kecilnya keilmuan yang kita miliki saat ini dan mendorong kita untuk terus meningkatkan keimanan kita, serta berupaya belajar memahami setiap fenomena baru yang muncul dan tampak secara nyata itu.

Tulisan singkat ini mencoba untuk mengulas secara sederhana tentang fenomena likuifaksi yang saat ini viral di beberapa sosial media, meskipun kejadian likuifaksi ini sudah tercatat sejak kejadian gempa bumi di Jepang sejak 745 Masehi silam. Fenomena ini baru mendapat perhatian yang serius dari para peneliti di dunia pada 1964, ketika gempa Alaska di Amerika dan Niigata di Jepang.

Pada kedua kejadian gempa tersebut, likuifaksi telah menyebabkan kerusakan yang parah pada banyak infrastruktur yang ada, seperti ambruknya jembatan, jalan layang, miringnya gedung-gedung, amblasnya jalan-jalan, dan terangkatnya infrastruktur bawah permukaan.

Lebih lanjut, fenomena likuifaksi ini telah menyebabkan kerusakan-kerusakan pada struktur bangunan dan tanah pada banyak kejadian gempa di berbagai belahan dunia, seperti di Caracas dan Boca del Tocuyo di Venezuela, Lembah Kathmandu di Nepal, Chi Chi di Taiwan, Izmit (Kochaeli) di Turki, Kobe di Jepang, dan Meureudu-Pidie Jaya, di Indonesia.

Untuk kita di Indonesia, likuifaksi menjadi bahan pembicaraan hangat di berbagai media, setelah melihat kejadian likuifaksi di permukiman Balaroa dan Petobo di Palu, Sulawesi Tengah, yang berhasil direkam oleh video amatir dan olahan data Citra Satelit.

Tulisan ini akan menjelaskan mekanisme dan hal-hal yang menjadi syarat untuk terpicunya kejadian likuifaksi, berdasarkan catatan sejarah di berbagai belahan dunia yang disarikan dari para peneliti di bidang rekayasa geologi, geoteknik, dan rekayasa kegempaan.

Apa itu likuifaksi?
Secara harfiah dalam ilmu geologi rekayasa, likuifaksi didefinisikan sebagai proses transformasi tanah berbutir kasar dari keadaan padat (solid) menjadi keadaan cair (liquid), akibat dari peningkatan tekanan hidrostatik, karena adanya beban siklik yang cukup tinggi secara tiba-tiba.

Secara umum, likuifaksi lapisan tanah sering dikaitkan dengan gempa bumi besar. Saat gelombang seismik merambat melalui endapan sedimen berbutir yang jenuh air, gelombang gempa tersebut akan menginduksi deformasi geser siklik yang menyebabkan runtuhnya struktur partikel-partikel tanah longgar. Ketika keruntuhan terjadi, susunan partikel terganggu endapan granular yang longgar. Beban yang sebelumnya dipikul melalui kontak antarpartikel atau intergranular akan dipindahkan ke air pori interstisial, sehingga lapisan tanah itu akan berperilaku sebagai cairan kental daripada sebagai padatan (lihat; Youd, 2003).

Halaman
123
Editor: bakri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved