Luar Negeri

Puji Turki dan Erdogan, Ketua PKR Malaysia Anwar Ibrahim Sepakat Kurangi Ketergantungan pada Dolar

Anwar Ibrahim mendukung seruan pemimpin Turki Erdogan untuk mengutamakan mata uang lokal dalam perdagangan, daripada dolar AS.

Puji Turki dan Erdogan, Ketua PKR Malaysia Anwar Ibrahim Sepakat Kurangi Ketergantungan pada Dolar
ANADOLU AGENCY/CEM ÖKSÜZ
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan (kanan) berjabat tangan dengan Pemimpin Partai Keadilan Rakyat Malaysia Anwar Ibrahim (kiri), menjelang pertemuan mereka di Istana Mabeyn di Istanbul, Turki pada 28 November 2018. 

SERAMBINEWS.COM, ISTANBUL - Ketua Partai Keadilan Rakyat (PKR) Malaysia, Anwar Ibrahim memuji peran Turki, terutama Presidennya Recep Tayyip Erdogan, dalam membela hak-hak warga muslim di banyak negara.

Pernyataan itu disampaikan Anwar Ibrahim dalam wawancara eksklusif dengan Kantor Berita Turki, Anadolu Agency, yang dipublikasi, Jumat (30/11/2018).

Di akhir wawancara, Anwar Ibrahim mendukung seruan pemimpin Turki Erdogan untuk mengutamakan mata uang lokal dalam perdagangan, daripada dolar AS.

Anwar Ibrahim sepakat dengan Erdogan yang menekankan pentingnya mengurangi ketergantungan pada dolar.

Menurutnya, ketergantungan dolar menimbulkan "malapetaka" di banyak negara ekonomi.

Partai Keadilan Rakyat yang dipimpin oleh Anwar Ibrahim adalah partai terbesar dalam koalisi berkuasa Malaysia saat ini.

Anwar Ibrahim pun dipersiapkan untuk menjadi Perdana Menteri Malaysia dalam dua tahun ke depan.

Baca: Mahathir Mohamad Belum Bisa Janjikan Siapa Penggantinya, Mungkinkah Anwar Ibrahim?

Baca: Selain Anwar Ibrahim, Ini 5 Pemimpin Negara yang Pernah Dipenjara

Dalam wawancara khusus dengan Anadolu Agency, Anwar Ibrahim membahas situasi politik di dunia secara umum dan juga negaranya sendiri.

"Turki, dan khususnya presidennya, telah muncul sebagai suara hati nurani bagi dunia Muslim dan juga untuk negara-negara berkembang," kata Anwar Ibrahim.

Mengacu pada penyebab orang-orang Palestina dan Rohingya yang dianiaya dari Myanmar, Anwar berkata: "Ketika sampai pada keadilan, dia (Erdogan) tidak berkompromi."

Halaman
123
Editor: Zaenal
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved