Breaking News:

13 Tahun Tsunami Aceh

Tsunami Datang Menerjang, Menghantam Apa Saja - Kisah Jurnalis Serambinews.com Dijekar Tsunami (2)

Selain kami sekeluarga, ada sekitar ratusan warga lain yang juga ikut naik ke lantai dua masjid. Beberapa di antara mereka berlumur lumpur.

Penulis: AnsariHasyim | Editor: Safriadi Syahbuddin
SERAMBINEWS.COM/M ANSHAR
Kondisi di bekas Hotel Aceh, Banda Aceh, 26 Desember 2004. 

SERAMBINEWS.COM, BANDA ACEH - Setelah menyaksikan itu (orang-orang berlari panik karena air laut naik), saya akhirnya memilih menutup ruko. Sekonyong-konyong kemudian saya teringat ibu, bapak, abang, adik, kakak ipar dan anggota keluarga lainnya yang masih berada di rumah.

Tak pikir panjang lagi, saya pulang dengan mengayuh sepeda sekuat tenaga. Sepanjang jalan saya melihat warga sudah berlarian keluar dari rumah mereka, jalan-jalan lorong juga sudah dipadati kendaraan.

Saya hentikan laju sepeda karena tak mungkin berhasil melawan arus dengan warga yang berlarian keluar dari rumah. Tepat di depan warung kopi Sabirin, tempat pertama kali merasakan guncangan gempa, saya campakkan sepeda di pinggir jalan.

Suasana kian terasa panik. Teriakan-teriakan warga “Air laut naik...air laut naik...Lari..lari..” kembali terdengar. Belum lagi sampai di rumah, saya bertemu dengan ibu di jalan, dipapah adik saya Riska Ramadhani.

Sedangkan yang lainnya abang, kakak ipar dan bapak menggendong cucunya yang masih kecil terus berlari. Ibu yang saat itu dalam keadaan kurang sehat, hampir terjatuh, hingga membuatnya tak bisa berjalan. Kami berdua menuntun ibu sekuat tenaga.

Di saat bertemu ibu inilah, saya melihat pemandangan mengerikan. Dari arah belakang rumah, saya menyaksikan gelombang air laut yang berasal dari laut Syiah Kuala mulai menuju ke arah kami. Wujudnya seperti awan hitam bergerak ke depan diselimuti langit yang mendung.

Dari kejauhan sekitar satu kilometer jaraknya, saya masih bisa melihat satu per satu atap rumah beterbangan ke udara seperti kapas ditiup angin, hancur lebur dilumat gelombang raksasa itu.

Sejauh mata memandang, saya bisa memastikan, semua rumah yang disapu gelombang berada di Desa Diwai Makam, sebuah dusun yang dikeliling tambak di Kecamatan Kuta Alam, dan hanya berjarak sekitar satu kilometer dari laut Syiah Kuala. Semuanya tidak tersisa.

(Baca: Hafalan Shalat Delisa: Secuplik Kisah dari Tsunami Aceh)

(Baca: Bukti Kedahsyatan Tsunami Jepang Kembali Ditemukan)

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved