Rusia Kerahkan Ribuan Pasukan dan Senjata ke Perbatasan Negara NATO, Ada Apa?

Rusia mengumumkan telah mengerahkan ribuan pasukan dekat perbatasan negara anggota Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO).

Rusia Kerahkan Ribuan Pasukan dan Senjata ke Perbatasan Negara NATO, Ada Apa?
Pasukan dari Unit Perlindungan Nuklir, Kimia, dan Biologi Rusia ketika berlatih di Distrik Militer Barat pada 24 Mei 2018. Distrik itu berbatasan dengan negara anggota NATO seperti Estonia dan Lithuania.(Kementerian Pertahanan Rusia via Newsweek) 

SERAMBINEWS.COM, MOSKWA - Rusia mengumumkan telah mengerahkan ribuan pasukan dekat perbatasan negara anggota Pakta Pertahanan Atlantik Utara ( NATO).

Pernyataan itu diucapkan Menteri Pertahanan Sergey Shoigu dalam pertemuan dewan, seperti dilansir Newsweek Selasa (24/7/2018).

Shoigu mengungkapkan sejak 2016, telah terjadi peningkatan situasi di Distrik Militer Barat yang berbatasan dengan negara Baltik seperti Latvia dan Polandia.

Baca: Perekonomian Aceh Singkil Didominasi Tiga Sektor Ini

Baca: Ini 7 Sneakers Jokowi yang Mencuri Perhatian, Harganya Ada yang 2 Jutaan

 Dia menjelaskan, Kremlin telah menempatkan 70 unit serta formasi militer besar, termasuk di dalamnya dua divisi dan tiga brigade.

Selain itu, sebanyak 5.000 peralatan dan senjata canggih telah dikirim kepada pasukan yang berjaga di sana.

Seperti sistem peluncur roket kaliber besar Tornado-S, sistem pertahanan anti-pesawat Tor-M2, maupun kendaraan lapis baja Typhoon-K dan Typhoon-U.

"Mereka telah menjalani 350 kali inspeksi mendadak untuk membuktikan kualitas dan kemampuan menyelesaikan konflik," tegas Shoigu.

Baca: Pencarian Korban Tenggelam di Danau Toba Dihentikan, Aktivis HAM Sesalkan Sikap Pemerintah

Baca: Kisah Ibu-ibu dan Putrinya Selundup Sabu Gunakan Jimat, Nyatanya Tak Lolos X-Ray

Bermarkas besar di St Petersburg, Distrik Militer Barat membawahi 26 daerah termasuk Kaliningrad dan Moskwa.

Lembaga think tank Rand Corp dalam laporannya Mei lalu mencatat, distrik itu merupakan markas "pasukan darat dan angkatan udara terkuat Rusia".

"Kolega kita di NATO berusaha dengan segala cara untuk mencegah kita menjadi kompetitor geopolitik dan punya banyak sekutu," kata Shoigu.

Baca: Tampak Biasa Saja, Ternyata Pohon Ini Bisa Jadi Pembunuh yang Berbahaya, Kenali Faktanya

Baca: Tepis Isu Miring Pemecatan Tiga Honorer, Ini Tanggapan Kepala Bappeda Subulussalam

Halaman
12
Editor: faisal
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved