Hidup Ala La Sape, Rela Tak Makan dan Berutang Demi Pakai Baju 'Branded'

Penampilan mereka sangat khas, mengenakan pakaian-pakaian bermerek dan mahal. Meski begitu mereka bukanlah orang kaya.

Hidup Ala La Sape, Rela Tak Makan dan Berutang Demi Pakai Baju 'Branded'
kolase Intisari
Sapeur anggota Komunitas La Sape yang mengutamakan fashion daripada kebutuhannya yang lain. 

SERAMBINEWS.COM - Republik Demokratik Kongo bukanlah negara maju yang kaya dan masyarakatnya hidup mewah bergelimang harta.

Negara ini penuh dengan sejarah kemiskinan, penyakit, kekurangan gizi dan konflik berat sepanjang tahun 1990-an, yang telah merenggut ribuan nyawa warga sipil.

Namun, di tengah kekacauan Kongo, para pesolek yang mengaku diri dari sub-Sahara Afrika, menjalani kehidupan yang kontras dengan lingkungan mereka.

Panggil orang-orang ini Sapeur, diambil dari bahasa Prancis modern yang berarti "berpakaian dengan kelas."

Baca: Artis Cantik Ini Ikhlas Dipoligami Sang Suami, Saya Bukan Istri yang Sempurna

Sapeur juga merupakan akronim dari kelompok sosial mereka: La Société des Ambianceurs et des Personnes Élégantes (Masyarakat Ambianceur dan Orang Elegan).

Mereka juga dikenal sebagai komunitas La Sape, kumpulan orang-orang pencinta fashion.

Penampilan mereka sangat khas, mengenakan pakaian-pakaian bermerek dan mahal. Meski begitu mereka bukanlah orang kaya.

Sapeur adalah orang-orang yang tinggal di Brazzaville, kota besar Kongo. Pekerjaan mereka umumnya adalah supir taksi, petani, dan tukang kayu.

Meskipun hidup yang Sapeur jalani tampak mengensankan pada pandangan pertama, ini bukan tanpa sisi gelap.

Sementara sebagian besar orang menghasilkan cukup uang untuk makan adalah prioritas, bagi Sapeur, mendapatkan cukup uang untuk membeli topi dari desainer Perancis atau Italia serta pakaian merek ternama dalah yang utama.

Halaman
123
Editor: Fatimah
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved