Putri DI Panjaitan Ungkap Kesaksiannya Saat G30S/PKI: Ayah Ditarik Kasar dan Ditembak di Dahi

Saat melihat ke luar jendela dari kamarnya di lantai dua, Catherine melihat puluhan orang berseragam tentara telah mengepung rumahnya.

Putri DI Panjaitan Ungkap Kesaksiannya Saat G30S/PKI: Ayah Ditarik Kasar dan Ditembak di Dahi
Kolase TribunJakarta.com/YouTube iNews/Wikipedia
Chaterine Panjaitan - DI Panjaitan 

SERAMBINEWS.COM - Sebentar lagi Indonesia akan memperingati tragedi peristiwa Gerakan 30 September atau disingkat G30S/PKI.

G30S/PKI merupakan peristiwa yang terjadi saat malam di tanggal 30 September sampai di awal 1 Oktober 1965.

Di peristiwa itu, terdapat tujuh perwira tinggi militer Indonesia dan beberapa orang lain dibunuh.

Diantara tujuh perwira itu yakni Donald Isaac Panjaitan atau kerap disapa DI Panjaitan.

DI Panjaitan dibunuh pada tanggal 1 Oktober 1965 dalam peristiwa itu.

Sang putri, Catherine Panjaitan mengungkapkan kesaksiannya ketika peristiwa terjadi.

Baca: Viral Seorang Wanita BAB di Gerbong KRL Commuter Line, Penumpang Sontak Kebauan

Baca: Dibayar Rp 5 Juta untuk Perankan Jenderal di Film G30S/PKI, Inilah Cerita Kies Slamet

Melansir kanal YouTube iNews Talkshow & Magazine pada Selasa (25/9/2018), Catherine mengatakan, antek PKI datang ke rumahnya saat pagi hari tanggal 1 Oktober 1965.

Catherine ketika itu terbangun sekitar pukul 4.00 WIB.

"Banyak suara sepatu boots," terangnya.

Saat melihat ke luar jendela dari kamarnya di lantai dua, Catherine melihat puluhan orang berseragam tentara telah mengepung rumahnya.

Halaman
1234
Editor: Amirullah
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved