Ghazali Abbas Adan: Tak Sulit Usut Dana Rp 650 Miliar Asal Penegak Hukum Mau

Ghazali mengaku sudah sejak lama mendorong agar BPK melakukan audit dan Inspektorat juga melakukan pemeriksaan internal.

Ghazali Abbas Adan: Tak Sulit Usut Dana Rp 650 Miliar Asal Penegak Hukum Mau

Laporan Fikar W.Eda | Jakarta

SERAMBINEWS.COM, JAKARTA - Senator Aceh, Ghazali Abbas Adan mengatakan, mudah saja menyusuri keberadaan dana Rp 650 miliar yang diperuntukkan bagi mantan kombatan GAM. Asalkan aparat penegak hukum serius melakukannya.

"Tanya kepada penerima dan pemberinya. Itu tidak mudah, sebab sekarang orang-orangnya masih ada," kata Ghazali Abbas menanggapi kembali hangatnya pembicaraan mengenai dana Rp 650 miliar.

Kajati Aceh  Dr.  Chaerul Amir, MH sehari sebelum masa jabatannya berakhir dan digantikan Kajati Aceh yang baru,  Irdam SH MH, menyinggung soal keberadaan dana Rp 650 miliar tersebut dan mengatakan dana itu tidak masuk dalam dokumen KUA PPAS.

Ghazali Abbas mengatakan, sependapat dengan mantan petinggi GAM Zakaria Saman yang menginginkan agar penggunaan dana tersebut diusut sampai tuntas.

 "Itu dana katanya untuk kepentingan mantan kombatan GAM. Tapi tokoh seperti Zakaria Saman tak menerimanya, ini kan sangat serius masalahnya," ujar Ghazali Abbas Adan.

(Usut Tuntas Dana Rp 650 M)

(Muncul Setiap Ganti Kajati  )

Ghazali mengaku sudah sejak lama mendorong agar Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) melakukan audit dan Inspektorat juga melakukan pemeriksaan internal.

"Berulang kali sudah saya sampaikan, dan mendorong instansi tersebut memeriksanya. Sekarang  persoalan ini kembali mengemuka, maka  saatnya melakukan pengusutan tuntas dan transparan," sebut Ghazali.

Ia mengatakan, Rp 650 miliar, jumlah sangat besar.

"Kita ingin Aceh benar-benar bebas dari korupsi. Dana yang lebih kecil dari jumlah itu saat ini sedang diusut KPK, seharusnya yanga 650 miliar juga menjadi perhatian semua pihak, termasuk KPK, BPK dan aparat penegak hukum lainnya.

Ghazali mendorong Kejati Aceh melakukan pengusutan setuntas-tuntasnya.

"Saya kira tidak terlalu sulit bagi mereka mengusut ini," ujar Ghazali lagi.(*)

(Dana Rp 650 M tak Masuk KUA PPAS)

Penulis: Fikar W Eda
Editor: Zaenal
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved