Aturan Wajib Berbahasa Aceh

Intruksi Camat Blang Mangat untuk Mukim dan Keuchik, ‘Surat Nyan Neupeujak Buet Tiep Uroe Jumat’

Tapeujak buet lagee asoe Surat Edaran Wali Kota Lhokseumawe lumboi 050/339/2019, tanggal 22 Agustus 2019

Intruksi Camat Blang Mangat untuk Mukim dan Keuchik, ‘Surat Nyan Neupeujak Buet Tiep Uroe Jumat’
KOLASE SERAMBINEWS.COM
Camat Blang Mangat Lhokseumawe, Ridha Fahmi S.STP, MSP 

Nakeuh yang peureulee kamoe peu trang nibak ureung droe neuh, lagee asoe Surat Edaran Wali Kota Lhokseumawe. Neu tulong peugah cit bak mandum warga dalam Kecamatan Blang Mangat, bahwa surat nyan neupeujak buet tiep uroe Jumat dan tamulai phon nibak uroe Jumat tanggal 30 Agustus 2019.

SERAMBINEWS.COM, LHOKSEUMAWE – Jajaran pemerintahan di Kota Lhokseumawe, sejak Jumat (30/8/2019) hari ini, mulai memberlakukan aturan wajib berbicara dalam bahasa Aceh di kantor dan di lingkungan sekolah.

Sesuai Surat Edaran Wali Kota Lhokseumawe, Suaidi Yahya, aturan ini berlaku setiap hari Jumat.

Bukan hanya berbicara, bahasa Aceh juga wajib digunakan dalam surat menyurat yang bersifat internal.

Camat Blang Mangat, Ridha Fahmi, adalah salah satu jajaran Pemko Lhokseumawe yang langsung menerapkan aturan itu dalam sepucuk surat yang dikeluarkan pada Jumat, 30 Agustus 2019.

“Surat berbahasa Aceh ini merupakan surat perdana yang kami keluarkan," kata Ridha Fahmi ketika dikonfirmasi Serambinews.com.

Surat tersebut ditujukan kepada para imum mukim dan keuchik.

Isi suratnya terkait untuk meminta masyarakat di Blang Mangat mendukung edaran wali kota terkait penggunaan Bahasa Aceh tersebut.

Berikut isi lengkap surat Camat Blang Mangat, Ridha Fahmi S.STP, MSP.

Lumboi: 050/1177/2019

Halaman
1234
Penulis: Saiful Bahri
Editor: Zaenal
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved