Opini

MTQ; Upaya Membumikan Alquran  

Perhelatan akbar Musabaqah Tilawatil Qur'an (MTQ) XXXIV Aceh telah dimulai yang dibuka secara resmi oleh Plt Gubernur Aceh, Nova Iriansyah

MTQ; Upaya Membumikan Alquran   
IST
Dr. Nazaruddin Abdullah, M.A, Dewan Hakim MTQ XXXIV Aceh

Oleh Dr. Nazaruddin Abdullah, M.A, Dewan Hakim MTQ XXXIV Aceh

Perhelatan akbar Musabaqah Tilawatil Qur'an (MTQ) XXXIV Aceh telah dimulai yang dibuka secara resmi oleh Plt Gubernur Aceh, Nova Iriansyah, Sabtu 21 September 2019. Gema MTQ kali ini cukup terasa sampai ke seluruh pelosok negeri. Kabupaten Pidie yang dipilih untuk melaksanakan even dua tahunan ini juga telah mempersiapkan diri cukup baik guna mensukseskan kegiatan keagamaan tersebut.

Saat membuka MTQ, Plt Gubernur menekankan bahwa tujuan dilaksanakan MTQ sebagai ajang memperkuat ukhuwah islamiyah serta menumbuhkan minat masyarakat untuk kembali membaca dan mengamalkan Alquran dalam kehidupan sehari-hari, mengingat begitu banyak tantangan yang dihadapi masyarakat dewasa ini khususnya para pemuda yang kerap disibukkan dengan berbagai persoalan seperti narkoba, pergaulan bebas, pornografi, dan sebaginya.

Sebagai umat Islam, tentu semua berharap agar kegiatan tersebut membawa dampak positif bagi kelangsungan serta kemaslahatan Islam. Harapan ini tentunya tidaklah berlebihan mengingat Alquran sebagai pedoman dan tuntunan hidup bagi manusia, khususnya orang yang beriman. Pertanyaan yang kemudian muncul adalah sudahkah nilai-nilai Alquran itu diimplementasikan masyarakat dalam kehidupannya sehari-hari.

Tentunya pertanyaan tersebut sedikit sulit untuk kita jawab, mengingat fenomena yang terjadi di masyarakat masih terkesan jauh dari nilai-nilai yang ada dalam Alquran. Sebut saja misalnya tentang akhlak, korupsi, kemiskinan, sosial politik dan lain sebagainya masih cukup jauh dari apa yang telah dicontohkan dalam Alquran.

Ketika kita meyakini Alquran sebagai pedoman hidup seorang muslim, maka seyogyanya semua aspek kehidupan yang kita jalankan hendaknya berlandaskan nilai-nilai Alquran. Hal ini terlihat dari penjelasan Alquran di surat al-Baqarah ayat 185; "Bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al-Quran sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu, dan pembeda (antara yang haq dan yang batil)...".

Dalam memahami ayat ini, Imam Al-Suyuthi menjelaskan bahwa Alquran mangandung petunjuk yang dapat menghindarkan manusia dari kesesatan, ayat-ayatnya cukup jelas yang berisi tentang hukum-hukum untuk mengarahkan seseorang kepada jalan yang benar.

Dalam upaya mewujudkan nilai-nilai Alquran di tengah-tengah kehidupan masyarakat, maka semua pihak harus siap memulai dari sekarang agar terbiasa dengan situasi dan kondisi yang ada. Membumikan Alquran di tengah masyarakat setidaknya dapat dimulai dengan beberapa hal berikut:

Awali dengan membaca

Sebagai upaya menanamkan nilai-nilai Alquran dalam kehidupan, maka hendaknya diawali dengan membiasakan diri membaca Alquran. Gerakan magrib mengaji perlu terus digalakkan setiap lapisan masyarakat. Pemerintah dan tokoh masyarakat harus bersinergi mengembalikan tradisi mangaji bakda magrib sebagaimana yang pernah terjadi di masa lalu.

Halaman
123
Editor: bakri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved