Jurnalisme Warga

Kerajaan Jeumpa, Fakta atau Fiktif?

Pada Agustus lalu, dunia kesejarahan dikejutkan oleh pernyataan budayawan Ridwan Saidi yang mengatakan Kerajaan Sriwijaya

Kerajaan Jeumpa, Fakta atau Fiktif?
IST
TEUKU CUT MAHMUD AZIZ, S.Fil., M.A., Dosen FISIP Umuslim dan Anggota Forum Aceh Menulis (FAMe) Chapter Bireuen, melaporkan dari Bireuen

OLEH TEUKU CUT MAHMUD AZIZ, S.Fil., M.A., Dosen FISIP Umuslim dan Anggota Forum Aceh Menulis (FAMe) Chapter Bireuen, melaporkan dari Bireuen

Pada Agustus lalu, dunia kesejarahan dikejutkan oleh pernyataan budayawan Ridwan Saidi yang mengatakan Kerajaan Sriwijaya itu fiktif! Sontak mengejutkan banyak pihak. Bagaimana tidak, rasanya tak mungkin atau sulit dipercaya jika Kerajaan Sriwijaya dikatakan fiktif. Sejak kecil kita telah disuguhi pengetahuan tentang sejarah kebesaran Sriwijaya di Palembang, Sumatera Selatan.

Dalam banyak penelitian, baik di dalam maupun di luar negeri, jelas-jelas dinyatakan bahwa pada abad ke-7 hingga ke-11 Masehi di Sumatra bagian selatan telah berdiri kerajaan maritim besar yang menjadi salah satu pusat pengajaran dan penyebaran agama Buddha Mahayana sekaligus tempat belajar bahasa Sansekerta.

Menurut Ridwan Saidi, dari hasil kajiannya terhadap empat prasasti, yaitu Prasasti Talang Igo, Kedukan Bukit, Talang Tuwo, dan Bukit Kapur yang selama ini menjadi referensi kalangan arkeolog dan sejarawan tentang bukti keberadaan Kerajaan Sriwijaya, keempat prasasti tersebut sama sekali tidak membuktikan keberadaan kerajaan tersebut.

Kalangan peneliti, menurutnya, salah saat membaca aksara dalam prasasti. Ia tidak main-main mengkritisi perihal ini karena telah lama mempelajari prasasti-prasasti dan bahasa-bahasa kuno, bahkan telah membukukannya.

Masih menurut Ridwan Saidi, Kerajaan Sriwijaya sebenarnya hanyalah sekelompok bajak laut yang beraktivitas di perairan Nusantara https://www.cnnindonesia.com/(Youtube Macan Idealis, 25/8/2019).

Respons yang muncul pun beragam. Ada yang mengatakan, Ridwan Saidi ngawur dan asal berpendapat, serta tidak memiliki kapasitas karena bukan ahli sejarah Sumatra Selatan. Ada yang mengatakan Kerajaan Sriwijaya tidak menetap di satu tempat, melainkan berpindah-pindah. Bahkan ada yang merespons dengan cara ingin melaporkan Ridwan Saidi ke polisi. (Cnnindonesia.com, 29/8/2019)

Polemik tentang keberadan Kerajaan Sriwijaya menggugah saya membuat judul tulisan dari pernyataan Ridwan Saidi (tidak ada kaitan memang fiktif atau bukan), yang saya hubungkan dengan pertanyaan, jika demikian bagaimana dengan sejarah Kerajaan Jeumpa? Kerajaan yang diyakini banyak orang berada di Gampong (Desa) Blang Seupeung di Kecamatan Jeumpa, Kabupaten Bireuen, Aceh. Saya dapat membayangkan jika ada orang yang mengatakan sebagaimana halnya terhadap Kerajaan Sriwijaya bahwa Kerajaan Jeumpa yang berada di Bireuen adalah kerajaan fiktif, pasti akan memunculkan polemik yang mungkin lebih keras dibandingkan dengan polemik tentang Sriwijaya.

Mengapa demikian, karena sumber rujukan dari hasil kajian tentang sejarah Kerajaan Jeumpa masih terbilang sangat sedikit sehingga banyak orang tak memiliki pegangan sumber rujukan yang lengkap, apakah itu dalam kajian arkeologi, sejarah, antropologi, ataupun geologi. Dengan mudah, orang akan tersulut emosinya.

Apa yang disampaikan Ridwan tentang Kerajaan Sriwijaya adalah sesuatu yang lumrah dalam dunia ilmu pengetahuan. Ini menjadi tidak wajar apabila orang menyikapinya dengan emosi, sampai-sampai ingin melaporkan Ridwan ke polisi segala. Ada-ada saja. Seharusnya melapor ke lembaga riset atau universitas, bukannya ke kantor polisi.

Halaman
12
Editor: bakri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved