Breaking News:

Berita Bireuen

Kemendikbud RI Kunjungi Dayah Babussalam Pimpinan Tu Sop Jeunieb di Bireuen

"Direktorat Geografi Sejarah juga melakukan pertemuan dengan sejumlah pengurus Dayah Babussalam Jeunieb," kata Ihsan.

Penulis: Ferizal Hasan | Editor: Nur Nihayati
Kiriman Al Fadhal Jeunieb.
Direktorat Geografi dan Sejarah, Direktorat Jenderal Kebudayaan Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) RI, melakukan kunjungan kerja ke Dayah Babussalam Al Aziziyah Jeunieb Kabupaten Bireuen, Aceh, Jumat (1/11/2019) 

"Direktorat Geografi Sejarah juga melakukan pertemuan dengan sejumlah pengurus Dayah Babussalam Jeunieb," kata Ihsan. 

Laporan Ferizal Hasan I Bireuen 

SERAMBINEWS.COM, BIREUEN - Direktorat Geografi dan Sejarah, Direktorat Jenderal Kebudayaan Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) RI, melakukan kunjungan kerja ke Dayah Babussalam Al Aziziyah Jeunieb Kabupaten Bireuen, Aceh, Jumat (1/11/2019). 

Sebelumnya, Direktorat Geografi Sejarah juga mengunjungi serta mengadakan kegiatan seminar kebangsaan dan pameran sejarah selama tiga hari di Dayah Mudi Samalanga.

Untuk diketahui, Dayah Babussalam Al Aziziyah Jeunieb juga disebut Dayah Multimedia Aceh yang merupakan Dayah Pimpinan Tgk H Yusuf A Wahab atau Tu Sop Jeunieb yang juga Ketua Himpunan Ulama Dayah Aceh (HUDA).

Pesta Narkoba di Gudang di Aceh Timur, Lima Terduga Pemakai Sabu Diamankan, 1 Lagi Masih Dikejar

Askab PSSI Aceh Timur: Sepakbola Indonesia di Tangan Mochamad Iriawan Semoga Makin Maju

Mengaku Pejabat Mabes Polri, Tersangka Kasus Perampasan Sepmor

Mudir I Dayah Babussalam Al Aziziyah Jeunieb, Tgk Ihsan M Ja'far kepada Serambinews.com, Sabtu (2/11/2019) mengatakan, kunjungan kerja Kemendikbud RI dalam rangka silaturahmi dan observasi dunia kedayahan.

"Direktorat Geografi Sejarah juga melakukan pertemuan dengan sejumlah pengurus Dayah Babussalam Jeunieb," kata Ihsan.

Katanya, Kemendikbud tertarik dengan peran dayah masa lalu.

Dayah mampu memberikan kontribusi besar bagi Kesultanan Aceh dan dayah hingga saat ini masih bertahan dengan pendidikan yang sama pula. 

Dalam pertemuan pengurus dengan Direktorat Geografi Sejarah Kemendikbud, lanjut Ihsan, telah menjelaskan mengenai kaloborasi dua macam bentuk pendidikan yang diterapkan di dayah ini.

"Dayah Babussalam mempunyai dua bentuk pendidikan, Salafi dan terpadu,  santri terpadu dan salafi kita pisahkan komplek nya. Untuk pendidikan terpadu kita memiliki Sekolah SDIT As Salam, SMP As Salam Islamic School dan SMA As Salam Islamic School," sebutnya.

Ditambahkan Ihsan, Direktorat Geografi Sejarah dalam pertemuan pengurus memberi masukan masukan baru menggunakan metode belajar sambil bermain untuk pendidikan di tingkat dasar. 

Ketua Ikatan Penulis Santri Aceh (IPSA), menerangkan, selain itu kunjungan kerja Kemendikbud RI adalah langkah awal Dayah Babussalam dalam membina hubungan kerjasama ke depan dengan Kemendikbud RI.

Sementara itu, Kepala Sub Direktorat Geografi Sejarah Direktorat Jenderal Kebudayaan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI, Agus Widiatmoko SS, mengucapkan  terima kasih telah diberikan kesempatan mengunjungi SD, SMP, SMA Assalam Dayah Babussalam Jeunieb.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved