Breaking News:

Pertamina Terapkan Sistem Baru, SPBU Tak Lagi Layani Isi Full Tank, Pesan Dulu Sebelum Pengisian BBM

Transaksi pembelian BBM juga tidak lagi dilakukan di area pengisian BBM. Setelah melakukan pemesanan, baru bisa melakukan pengisian BBM.

Editor: Amirullah
TRIBUNNEWS / IRWAN RISMAWAN
ILUSTRASI-- Alat pengisi bahan bakar minyak jenis baru, Pertalite RON 90, di SPBU Coco, Jalan Abdul Muis, Jakarta Pusat, Rabu (22/7/2015). 

Dengan sistem ini, masyarakat tidak bisa lagi melakukan pengisian BBM dengan pesanan full tank.

Selain itu, dalam pembelian BBM dengan sistem baru ini juga tidak diatur mengenai minimum transaksi.

"Tidak ada minimum transaksi, beli 1 liter pun boleh. Dengan by value (harga) dan by quatity (kapasitas liter) lebih jelas transaksinya," jelas Fajriyah.

Saat ini, sistem baru dari Pertamina ini baru diterapkan di Karawang, namun nantinya PT Pertamina akan meluaskan penerapan sitem baru ke berbagai wilayah di Indonesia.

Mulai 2020, Pertamina terapkan pembayarn nontunai

Sebelumnya, PT Pertamina juga telah menggencarkan mengenai sistem pembayaran nontunai melalui aplikasi MyPertamina di mana pembayarannya terintegrasi dengan LinkAja.

"Opsi cashless tersebut sudah kami implementasikan sejak 2019. Melalui aplikasi MyPertamina yang pembayarannya terintegrasi dengan LinkAja," ujar VP Corporate Communication Pertamina Fajriyah Usman kepada Kompas.com, Rabu (25/12/2019).

Fajriyah mengungkapkan tujuan diterapkannya sistem cashless ini antara lain untuk mengakomodir perubahan gaya hidup digital dari konsumen yang banyak menggunakan transaksi nontunai.

Untuk metode pembayaran nontunai, imbuhnya dapat dilakukan untuk melakukan scan barcode yang telah diisi saldo LinkAja.

"Di SPBU-SPBU sudah banyak yang bisa menerima cashless dengan scan barcode LinkAja," ujar Fajriyah.

Halaman
1234
Sumber: TribunnewsWiki
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved