Quantitative Easing

BI Lakukan Quantitative Easing Sebesar Rp 583,5 Triliun, Ini Sumber Dananya

BI memastikan likuiditas perbankan, termasuk untuk restrukturisasi kredit UMKM melalui transaksi repo SBN oleh perbankan kepada BI.

KONTAN
Gubernur Bank Indonesia, Perry Warjiyo. 

SERAMBINEWS.COM, JAKARTA - Bank Indonesia telah menginjeksi likuiditas atau melakukan ‘quantitative easing’ ke pasar uang dan perbankan sejumlah Rp 583,5 triliun.

Gubernur BI Perry Warjiyo mengatakan jumlah quantitative easing tersebut lebih besar dari jumlah yang diumumkan pada akhir bulan lalu sebesar Rp503 triliun.

Injeksi likuiditas tersebut berasal dari pembelian SBN di pasar sekunder sejumlah Rp166,2 triliun, penurunan GWM rupiah pada Januari-April sebesar Rp53 triliun, penurunan GWM rupiah pada Mei sebesar Rp102 triliun, dan sisanya berasal dari swap valas.

“Sekarang bagaimana injeksi likuiditas ini di pasar uang dan perbankan dapat mengalir dan mendorong serta memperkuat pemulihan ekonomi. Di sini letak pentingnya sinergi dan koordinasi BI bersama Kemenkeu untuk pemulihan ekonomi nasional,” jelas Perry dalam konferensi pers virtual.

Perry mengatakan BI memastikan likuiditas perbankan berapapun kebutuhannya akan dipenuhi, termasuk untuk restrukturisasi kredit UMKM melalui transaksi repo SBN oleh perbankan kepada BI.

“Sementara pemerintah melakukan stimulus fiskal untuk mendorong konsumsi masyarakat yang turun karena Covid-19 lewat program sosial,” kata dia.

Perry mengatakan pemerintah sudah memberikan banyak sekali insentif fiskal termasuk kepada dunia usaha, sehingga kebijakan fiskal diharapkan bisa mendorong konsumsi, produksi, dan investasi sehingga ekonomi bisa didorong dengan memanfaatkan quantitative easing dari bank sentral melalui kebijakan moneter.

Selain itu, Perry menjelaskan bahwa BI juga sudah membeli SBN dari pasar perdana yang diterbitkan pemerintah sejumlah Rp22,8 triliun untuk pemenuhan defisit fiskal sampai dengan tanggal 14 Mei.

Pembelian SBN di pasar perdana ini dilakukan BI berdasarkan keputusan bersama Kementerian Keuangan yang menjelaskan bahwa BI bisa melakukan pembelian SBN dari pasar perdana maksimal 25 persen dari target lelang melalui non-competitive bidder.

“Tapi kalau target belum terpenuhi, BI bisa juga membeli melalui greenshoe options dengan jumlah maksimal sama, 25 persen dari target lelang,” imbuh Perry.

Apabila jumlah target lelang SBN belum tercapai, BI bisa membeli SBN dari pasar perdana melalui private placement untuk memastikan kebutuhan fiskal bisa terpenuhi.(AnadoluAgency)

Indonesia Bantah WHO Terkait Kesepakatan Investigasi Asal-usul Covid-19

Kabar Baik bagi Penggemar Bola, Liga Spanyol Kembali Dimulai 8 Juni

Anda Shalat Idul Fitri 1441 H di Masjid Raya Baiturrahman? Ikuti Ketentuan Ini

Polisi Kerahkan Kekuatan Penuh Cegah Takbir Keliling di Jakarta

VIDEO - Habib Umar Assegaf & Satpol PP Saling Pelukan Memaafkan, Asmadi Dihadiahi Umroh

Editor: Taufik Hidayat
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved