Berita Luar Negeri

400 Orang Lebih Kabur dari Pusat Karantina Covid-19 Malawi, Warga Khawatir Penyebaran Wabah Corona

Kaburnya para orang dalam pengawasan itu memicu karena langkah-langkah pemerintah yang lemah dan kekhawatiran akan wabah yang lebih besar.

BBC
Ribuan kasus baru diprediksi akan bermunculan dalam tiga pekan ke depan. 

SERAMBINEWS.COM - Lebih dari 400 orang telah melarikan diri dari pusat karantina virus corona di Malawi selatan.

Kaburnya para orang dalam pengawasan itu memicu karena langkah-langkah pemerintah yang lemah dan kekhawatiran akan wabah yang lebih besar.

Melansir dari Anadolu Agency, Kamis (28/5/2020) yang mengutip dari situs berita Nyasa Times, mengatakan lebih dari 400 orang Malawi yang baru-baru ini kembali dari Afrika Selatan, dikarantina di sebuah stadion di Kota Blantyre.

Kesemua dari mereka seharusnya di lakukan uji  Covid-19.

Warga Perantau Abdya Jalani Isolasi Bertambah Jadi 120 Orang

Namun, dalam laporan itu mengatakan bahwa masih belum jelas apakah tes covid-19 itu dilakukan sebelum mereka melarikan diri.

Insiden itu terjadi hanya sehari setelah delapan orang yang dites, positif Covid-19 dan melarikan diri dari pusat isolasi di Blantyre.

Parlemen China Sahkan Undang-undang Keamanan Baru untuk Hong Kong, Picu Protes hingga Anti-China

Roket China Long March-5B Diduga Pecah di Angkasa, Puing-puing Berjatuhan di Afrika

Ratusan Rumah Muslim Rohingya Dibakar, Pasukan Myanmar Tembaki Warga yang Coba Padamkan Api

Pemerintah Malawi mendapat kecaman atas penanganan krisis virus corona, khususnya penanganan orang yang memasuki negara itu.

Dikatakan, tidak ada langkah pemerintah untuk memantau pergerakan orang di pusat karantina Blantyre.

Mereka bahkan diizinkan keluar untuk membeli makanan dan kebutuhan pokok lainnya.

Halaman
12
Penulis: Agus Ramadhan
Editor: Hadi Al Sumaterani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved