Virus Corona Serang Dunia

Yaman jadi Negara Paling Terdampak Covid-19, Ini 5 Alasannya

Virus corona dapat menyebar dengan lebih cepat, lebih luas, dan menimbulkan kematian lebih banyak di Yaman

AFP via BBC Indonesia
Fasilitas kesehatan Yaman yang hancur akibat perang tanpa henti selama lima tahun.(AFP via BBC Indonesia) 

SERAMBINEWS.COM - Virus corona dapat menyebar dengan lebih cepat, lebih luas, dan menimbulkan kematian lebih banyak di Yaman daripada banyak negara lain di dunia, kata Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Inilah 5 alasan mengapa Yaman meraih predikat itu.

 1. Perang masih terjadi

Sejak 2015, Yaman telah dihancurkan oleh konflik yang mengakibatkan jutaan orang hidup tanpa memiliki akses perawatan kesehatan yang layak, air bersih atau sanitasi - elemen penting dalam mencegah dan menekan penyebaran virus corona.

Bantuan makanan pokok dan obat-obatan telah diblokade dari darat, laut dan udara, oleh koalisi negara-negara yang dipimpin Arab Saudi dalam melawan pemberontak Houthi - ketika pemberontak itu sendiri juga menghalangi distribusi bantuan.

Tidak adanya pemerintah pusat yang bertanggung jawab setelah pemberontak mengusir pemerintah keluar dari ibu kota ke wilayah selatan negara itu - menyebabkan virus corona lebih sulit dikendalikan.

Lihat Foto Yaman: Area pengendalian dan konflik.(BBC Indonesia)

 2. Krisis kemanusiaan terburuk di dunia

Kondisi hidup di Yaman menempatkan manusia mudah tertular penyakit.

Tiga tahun sebelum Covid-19 muncul, PBB menyatakan Yaman sebagai negara yang paling miskin di dunia.

Sekitar 24 juta orang di sana - yaitu sekitar 80 persen dari populasi - bergantung pada bantuan untuk bertahan hidup, dan jutaan berada di ambang kelaparan.

Halaman
123
Editor: faisal
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved