Breaking News:

Berita Luar Negeri

Beredar Rekaman Gerakan Reformasi Gulingkan Kerajaan Arab Saudi, Nama Kuwait Terseret

Rekaman audio baru yang bocor merekam percakapan dua mantan anggota parlemen Kuwait dan mantan pemimpin Libya, Muammar Khadafi.

AFP/SPA/Bandar Al-Jaloud
Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman (kiri) berbicara dengan Raja Arab Saudi Salman bin Abdulaziz di Istana Diriya di Riyadh, Minggu (9/12/2018). (AFP/SPA/Bandar Al-Jaloud) 

SERAMBINEWS.COM – Sebuah rekaman percakapan rencana penggulingan kerjaan Arab Saudi membuat dunia geger.

Rekaman audio baru yang bocor merekam percakapan dua mantan anggota parlemen Kuwait dan mantan pemimpin Libya, Muammar Khadafi.

Rekaman itu membahas gerakan reformasi untuk menggulingkan Raja yang berkuasa di Kerajaan Arab Saudi dan memuji pengkritik oposisi Saudi, Sa'ad al-Faqih.

Melansir dari Al Arabiya, Rabu (1/7/2020), Rekaman itu dibocorkan oleh aktivis oposisi Qatar, Khalid al-Hail.

Diungkapkan bahwa, mantan anggota parlemen Kuwait yakni, Mubarak al-Duwailah, yang memiliki hubungan dengan Ikhwanul Muslimin.

Sekolah di Arab Saudi Pecahkan Rekor untuk Rantai Tutup Botol Terpanjang Dunia

Kasus Virus Corona Arab Saudi Sudah Diatas 190.000 Orang

Kemudian, mantan anggota parlemen Kuwait lainnya, Fayez Hamed al-Baghili al-Rashidi, yang membahas rencana menjatuhkan kerajaan Saudi dengan Khadafi.

"Gerakan reformasi yang dipimpin oleh Sa'ad al-Faqih telah menyebabkan gempa besar di Arab Saudi," kata Khadafi dalam rekaman itu.

Khadafi dalam rekaman itu sempat menyinggung nama Al-Faqih.

Al-Faqih adalah seorang pembangkang Arab Saudi yang berbasis di London yang menuduh Departemen Keuangan AS memiliki hubungan dengan al-Qaeda pada 2004.

Halaman
123
Penulis: Agus Ramadhan
Editor: Hadi Al Sumaterani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved