Breaking News:

Luar Negeri

24 Organisasi HAM Desak PBB Masukkan Koalisi Arab Saudi Dalam Daftar Hitam

Puluhan organisasi hak asasi manusia (HAM) dan kemanusiaan mendesak PBB untuk memasukkan koalisi pimpinan Arab Saudi dalam daftar hitam.

Editor: M Nur Pakar
AFP/ESSA AHMED
Salwa Ibrahim, ayah dari anak perempuan berusia lima tahun yang mengalami kekurangan gizi akut dan berat badan hanya 3 kg dibawa untuk mendapat perawatan di pusat kesehatan Provinsi Hajjah, Yaman, Selasa (23/6/2020). 

SERAMBINEWS.COM, NEW YORK - Puluhan organisasi hak asasi manusia (HAM) dan kemanusiaan mendesak PBB untuk memasukkan koalisi pimpinan Arab Saudi dalam daftar hitam.

Surat itu telah diajukan ke Sekjen PBB, Antonio Guterres di markas besar PBB, Selasa (23/6/2020).

PBB diminta untuk mempertimbangkan kembali keputusannya atas koalisi yang dipimpin Saudi
mendukung pemerintah Yaman.

Tetapi, telah ikut membunuh atau melukai anak-anak Yaman.

Alasan itu dijadikan kelompok 24 organisasi itu menuntut PBB memasukkan Arab Saudi dalam daftar hitam global.

Dilansir AP, Selasa (23/6/2020), PBB juga didesak untuk memasukan pasukan bersenjata Myanmar, Tatmadaw, dalam daftar hitam.

Pasukan itu dituduh merekrut dan menggunakan anak-anak dalam konflik.

Masih ada dalam daftar untuk membunuh dan melukai anak muda serta tindakan kekerasan seksual.

Dalam sebuah surat kepada Sekjen PBB yang dirilis Selasa (23/6/2020), organisasi itu mengatakan sangat kecewa dan bermasalah dengan de-listing atau penghapusan tuntutan mereka.

Mereka juga kecewa dengan perbedaan informasi dalam laporan tahunan tentang anak-anak dalam konflik bersenjata yang dirilis minggu lalu.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved