Breaking News:

Kisah Tobat Abu Fida Eks Pengikut ISIS: Mulai Ragu dan Hijrah Saat Ditanya, Apakah Ini Islam?

Saifuddin Umar (54), menjadi satu dari sejumlah nama yang sempat malang melintang di organisasi radikal berbahaya.

AP via Daily Mail
Seorang anggota Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) tengah menembakkan senapan AK-47. (AP via Daily Mail) 

SERAMBINEWS.COM, SOLO - Saifuddin Umar (54), menjadi satu dari sejumlah nama yang sempat malang melintang di organisasi radikal berbahaya.

Organisasi teror yang pernah diikutinya, sebut saja Jemaah Islamiyah (JI) dan Jamaah Ansharut Tauhid (JAT).

Namun pria asal Surabaya yang akrab dijuluki Abu Fida itu kini bertobat.

Bergabung di organisasi radikal, membuat nyaris semua sendi kehidupannya hancur.

Abu Fida pernah nyantri di Pondok Modern Darussalam Gontor, Kabupaten Ponorogo, Jawa Timur.

"Saya mendaftar ke pondok pesantren itu tahun 1984," kata Abu Fida, dalam acara Obrolan Virtual Overview : Kesaksian Eks Napi Terorisme : Bagaimana Radikalisme Merenggut Hidupku, Selasa (8/9/2020).

Sejak di pondok pesantren, Abu Fida mengaku sudah menjadi pribadi yang haus akan ilmu keagamaan.

Tak terhitung banyaknya buku-buku keagamaan Islam yang ia lahap.

"Itu saya pahami secara otodidak. Saya baca di luar jam pelajaran. Saya sangat menikmatinya saat itu," tutur Abu Fida.

Pasca mengenyam pendidikan di pondok pesantren, Abu Fida muda lantas bertolak ke Suriah untuk mendalami ilmu agama Islam.

Halaman
1234
Editor: Faisal Zamzami
Sumber: Tribun Solo
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved