Breaking News:

Opini

Aceh di Mata Seorang Hamka

Siapa yang tak kenal Hamka. Seorang tokoh besar Islam di Indonesia. Namanya masyhur di rantau nusantara ini

Aceh di Mata Seorang Hamka
IST
Dandi Bachtiar, Pencinta Sejarah Aceh, Pernah bekerja sebagai Senior Lecturer di Universiti Malaysia Pahang

Oleh Dandi Bachtiar, Pencinta Sejarah Aceh, Pernah bekerja sebagai Senior Lecturer di Universiti Malaysia Pahang

Siapa yang tak kenal Hamka. Seorang tokoh besar Islam di Indonesia. Namanya masyhur di rantau nusantara ini. Umat Islam di Malaysia, Singapura, Brunei sampai sekarang tetap mengingat beliau sebagai ulama besar. Buku-bukunya terus dicetak ulang dan dibaca orang di sana.

Hamka kita kenal dengan banyak predikat. Ulama, dai, pujangga, sastrawan, pejuang, dan banyak lagi. Beliau penulis yang sangat produktif. Buku-bukunya mulai dari bertema roman, religius, pedoman hidup, hingga tafsir Alquran. Beliau pujangga Islam dengan buku-bukunya yang melegenda, mulai "Di Bawah Lindungan Kabah", "Merantau Ke Deli", "Tenggelamnya Kapal Van Der Wijk", "Tuan Direktur" sampai "Di Dalam Lembah Kehidupan".

Hamka atau Haji Abdul Malik Karim Amrullah lahir di tanah Minang pada 14 Februari 1908 tepatnya di desa Kampung Molek, Sumatera Barat. Beliau lahir sebagai putra seorang ulama Islam berpengaruh, Tuanku Syeikh Abdul Karim bin Amrullah. Tokoh pembaharu Islam di Minangkabau. Abdul Malik kecil memang sudah diharapkan sang ayah untuk kelak menjadi ulama juga menggantikan posisi ayahnya.

Sejak kecil Hamka sudah mengenal nama Aceh. Aceh di benak Hamka adalah sebuah tempat yang familiar, karena banyak orang di kampungnya yang pergi merantau ke Aceh. Biasanya ketika pulang dari rantau, mereka suka bercerita tentang Aceh. Tahun 1916 ayah beliau Dr Syeikh Abdul Karim Amrullah pergi ke Aceh, dan berfoto di depan Mesjid Raya Baiturrahman bersama orang-orang kampungnya yang tinggal di Aceh.

Sang ayah bercerita, bahwa mesjid megah itu buatan Belanda karena mesjid yang aslinya sudah dibakar. Lama sekali rakyat tidak mau sembahyang di situ, karena dianggap harta syubhat. Kisah mesjid raya dan peperangan Aceh dengan Belanda yang dahsyat itu sangat berbekas di benak Hamka kecil, yang baru berusia 8 tahun itu.

Akhirnya Hamka berkesempatan mengunjungi Aceh pertama sekali di tahun 1929 dalam usianya 21 tahun. Hamka baru beberapa bulan menikah. Hamka muda yang sudah mulai tumbuh matang datang ke Aceh sebagai kader Muhammadiyah. Ketika itu Muhammadiyah mengadakan konferensi pertamanya di Sigli. Hamka bertemu dengan pemuka masyarakat di Aceh yang bersimpati kepada Muhammadiyah, antara lain Teuku Muhammad Hasan Geulumpang Payong.

Teuku Hasan adalah tokoh yang paling berkesan di mata Hamka. Jabatannya adalah ambtenaar ter beschlking atau pegawai tinggi yang diperbantukan di kantor Gubernur Aceh. Teuku Hasan tertarik untuk memajukan Muhammadiyah di Aceh karena jiwanya telah tersentuh semangat pembaharuan Islam ketika belajar dulu di Bukit Tinggi. Pada konferensi di Sigli itu Muhammadiyah mencalonkan Teuku Hasan sebagai konsul pertama Muhammadiyah untuk daerah Aceh. Sejak itu mereka bersahabat karib.

Kunjungan Hamka ke Aceh pada tahun 1929 itu mendampingi sang ayah. Mereka berkeliling ke kota-kota di Aceh melakukan dakwah. Hamka muda digembleng langsung ayahnya menjadi mubaligh handal. Kota-kota yang mereka singgahi, antara lain Bireuen, Lhokseumawe, Panton Labu, Kuala Simpang, dan Langsa. Masyarakat Aceh sangat antusias mengikuti dakwah mereka. Bahkan ketika di Bireuen, datang masyarakat dari Takengon meminta mereka berceramah di sana.

Di Lhokseumawe Hamka dan ayahnya berdakwah di gedung bioskop. Tabligh akbar tidak hanya dihadiri masyarakat umum, namun juga beberapa zelfbestuur (uleebalang) setempat. Ceramah ayah Hamka sangat menyentuh, sehingga ada uleebalang yang sampai menangis tersedu-sedu. Syeikh Abdul Karim Amrullah berpidato, menjadi raja atau uleebalang adalah memikul tanggung-jawab. Yang paling utama adalah tanggung-jawab kepada Allah.

Halaman
123
Editor: bakri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved