Breaking News:

Berita Aceh Besar

Kasus Ayah Kandung dan Paman Rudapaksa Anak Mulai Disidang, Ini Kata Ketua Mahkamah Syariyah Jantho

Mahkamah Syariyah Jantho mulai menggelar sidang perdana pemerkosaan (jinayat) terhadap anak kandung dibawah umur dengan terdakwa pelaku ayah kandung..

For Serambinews.com
Ketua Mahkamah Syariyah Jantho, Siti Salwa SHI MH. 

Laporan Asnawi Luwi |Aceh Besar

SERAMBINEWS.COM, JANTHO - Mahkamah Syariyah Jantho mulai menggelar sidang perdana kasus rudapaksa (jinayat) terhadap anak kandung di bawah umur dengan terdakwa pelaku ayah kandung berinisial MA bersama pamannya DP, Senin (21/12/2020).

Sidang ini tercatat Sistem Informasi Penelusuran Perkara (SIPP)  Mahkamah Syariyah Jantho, register perkara 21/ JN / 2020 / Ms - Jth dan 22 / JN / 2020 / MS - Jth, dengan judul perkara perkosaan, Sebagaimana terlampir di SIPP, bahwa untuk perkara perkosaan ini tertanggal 21 Desember 2020 sebagai jadwal sidang pertama.

Sebagaimana informasi yang dihimpun bahwa rudapaksa ini terjadi pada tanggal 2 Agustus dan 3 Agustus tahun 2020 oleh Ayah kandung selaku terdakwa pertama, dan pada tanggal 4 Agustus 2020 oleh terdakwa kedua, pemeriksaan perkara ini di-split (dipisahkan ) antara ayah dan paman kandung.

Sebelum sidang dimulai terlihat Jaksa dari Kejari Jantho atas nama Muhadir SH serta petugas penjaga tahanan membawa kedua tahanan di halaman ruang sidang utama Mahkamah Syar’iyah Jantho.

Ketua Mahkamah Syar’iyah Jantho Siti Salwa SHI MH melalui Humasnya Tgk Murtadha Lc, kepada Serambinews.com, Senin (21/12/2020) membenarkan informasi sebagaimana tersedia di laman Sistem Informasi Penelusuran Perkara (SIPP) Mahkamah Syariyah Jantho.

Kedua perkara rudapaksa yang terjadi di salah satu Kecamatan di bawah Yurisdiksi Mahkamah Syar’iyah Jantho yang terjadi terhadap anak di bawah umur dengan terdakwa ayah dan paman kandung.

"Insya Allah akan sidang hari ini oleh Maajelis C2," ujar Tgk Murtadha melalui pesan Whatapps.

Ketika ditanya lebih lanjut, Tgk Murtadha panggilan akrabnya menolak mengomentari, sembali meninggalkan pesan silahkan di hubungi JPU (Jaksa Penuntut Umum ) Kejaksaan Negeri Aceh Besar untuk materi isi dakwaan," kata Tgk Murtadha Lc

Sementara itu, Kajari Aceh Besar, Rajendra D Wiritanaya SH didampingi Kasi Pidum, Agus Kelana Putra SH MH dan JPU Muhadir SH, mengaku bahwa dalam sidang perdana tersebut JPU membacakan dakwaan terhadap para terdakwa. Sidang akan dilanjutkan Senin (18/12/2020) pekan depan dengan agenda esepsi.

Halaman
12
Penulis: Asnawi Luwi
Editor: Jalimin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved