Breaking News:

Kisah Tim Evakuasi Mencari Pesawat Sriwijaya Air; Hadapi Cuaca Ekstrem Hingga Tidur di Lantai Kapal

Seluruhnya pun bermalam di sana bersama ratusan tim evakuasi Basarnas lainnya yang telah terlebih dahulu tiba.

AFP
KERJA TIM Penyelamat Mencari Puing-puing Pesawat Sriwijaya Air 

SERAMBINEWS.COM, JAKARTA - Proses evakuasi pesawat Sriwijaya Air SJY-182 rute Jakarta-Pontianak yang jatuh di sekitar Pulau Laki dan Pulau Lancang, Kepulauan Seribu tak selalu berjalan mulus.

Tim evakuasi yang melakukan giat penyelamatan harus menghadapi sejumlah tantangan dan medan berat.

Lokasi tempat jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJY-182 rute Jakarta-bisa dibilang memiliki cuaca ekstrem.

Selain itu, kondisi kapal evakuasi dengan fasilitas yang seadanya juga menjadi tantangan sendiri bagi para evakuator.

Tribunnews.com sempat mencoba ikut bersama tim evakuasi Basarnas dan sejumlah relawan penyelam menuju ke titik pusat yang menjadi lokasi jatuhnya pesawat Sriwijaya Air di antara pulau Laki dan pulau Lancang, Kepulauan Seribu, pada Minggu (10/1/2021).

Titik keberangkatan dimulai dari Dermaga Jakarta International Container Terminal II atau yang biasa disingkat JICT II.

Sebelum keberangkatan, seluruh tim evakuasi diwajibkan menjalankan swab antigen demi mencegah penularan Covid-19.

Baca juga: Basarnas Telah Terima 74 Kantong Jenazah, Juga 16 Kantong Serpihan Pesawat Sriwijaya Air SJ-182

Baca juga: Suara Jatuhnya Pesawat Sriwijaya Air Menghujam Laut, dan Menggetarkan Rumah di Pulau Lancang

Baca juga: Alasan OPM Bakar Pesawat MAF di Intan Jaya Papua, Sebut Pesawat Datang Sebagai Mata-mata

Keberangkatan tim penyelam kali ini dengan menggunakan Kapal Negara SAR Basudewa yang tidak begitu besar, namun juga tidak begitu kecil. Total, kapal tersebut mampu menampung hampir 40 orang.

Waktu tempuh perjalanan dari JICT II menuju lokasi jatuhnya pesawat kurang lebih sekitar dua setengah jam. Dengan kecepatan rata-rata kapal diperkirakan 5-15 Knot.

Cuaca ekstrem mulai terlihat setelah hampir mendekati di sekitar lokasi jatuhnya pesawat. Dari kejauhan, penumpang kapal bisa melihat gelapnya awan hitam yang menandakan akan adanya hujan lebat.

Halaman
123
Editor: Said Kamaruzzaman
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved