Breaking News:

Kepala BPOM: Vaksinasi Covid-19 Bisa Dihentikan Jika Ada Indikasi Dampak Serius

Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) Penny K Lukito mengatakan vaksinasi Covid-19 dapat saja dihentikan atau disetop jika ditemukan indikasi

istimewa/Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19
Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) Penny K Lukito saat jumpa pers di Kantor Presiden, Selasa(1/9/2020). 

SERAMBINEWS.COM, JAKARTA - Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) Penny K Lukito mengatakan vaksinasi Covid-19 dapat saja dihentikan atau disetop jika ditemukan indikasi dampak serius setelah digunakan. 

Penny mengatakan pihaknya akan bertanggung jawab jika hal tersebut terjadi.

Namun, investigasi terkait kausalitas dari vaksin Covid-19 yang disuntikkan perlu dilakukan terlebih dahulu. 

"Jadi akan ada investigasi dikaitkan dengan kausalitasnya, apakah iya efek samping yang serius tersebut serious adverse effect yang terjadi," ujar Penny, dalam rapat kerja lanjutan dengan Komisi IX DPR RI, Kamis (14/1/2021).

Akan tetapi untuk melakukan investigasi, BPOM harus menerima laporan terlebih dahulu terkait adanya indikasi dampak serius. Baru setelahnya tim ahli dari komite Kejadian Pasca Imunisasi (KIPI) akan menginvestigasi.

 Penny mengatakan selama investigasi, vaksinasi dapat dihentikan jika ada indikasi dampak yang serius.

Bahkan blok bisa juga melakukan penarikan izin penggunaan darurat atau emergency use of authorization (EUA).

"Selama investigasi, diberhentikan dulu vaksinasinya. Apabila ditemukan, ya bisa ada penarikan, sampai paling beratnya sekali ya penarikan EUA," jelas Penny.

Namun Penny mengaku optimis bahwa Vaksin Sinovac yang saat ini mulai diberikan tak akan menimbulkan indikasi dampak serius.

Sebab, hasil uji klinis fase 3 di Bandung menunjukkan tak ada KIPI dengan indikasi serius yang dialami relawan  

Halaman
123
Editor: Faisal Zamzami
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved