Breaking News:

Berita Aceh Tamiang

Ditangkap Tim Tabur Kejatisu karena Dana Desa, Mantan Datok Rantaubintang Bantah Melarikan Diri

“Ini menyangkut keselamatan diri saya, ada yang mau menyerang saya pakai parang. Kebetulan di waktu bersamaan ada persoalan dana desa,” sambungnya...

SERAMBINEWS.COM/ RAHMAD WIGUNA
ES diapit Kasipidus dan Kasintel Kejari Aceh Tamiang, Kamis (18/2/2021). Meski berstatus DPO, ES membannath dirinya sengaja melarikan diri. 

“Ini menyangkut keselamatan diri saya, ada yang mau menyerang saya pakai parang. Kebetulan di waktu bersamaan ada persoalan dana desa,” sambungnya.

Laporan Rahmad Wiguna | Aceh Tamiang

SERAMBINEWS.COM, KUALASIMPANG – ES (43), mantan Datok Penghulu Kampung Rantaubintang, Kecamatan Bandarpusaka, Aceh Tamiang membantah melarikan diri, setelah dirinya dijadikan tersangka dugaan korupsi dana desa sebesar Rp 139 juta.

Bantahan ini disampaikan ES, saat dirinya tiba di Kejari Aceh Tamiang usai ditangkap oleh Tim Tabur (Tangkap Buronan) Kejati Sumut. 

Penangkapan dilakukan saat ES berada di rumah kontrAakannya di Flamboyan Regency, Medan Tuntungan, Rabu (17/2/2021) kemarin.

“Saya bukan lari karena masalah dana desa, buktinya semalam waktu jaksa datang ke rumah, saya tidak melawan,” kata ES, Kamis (18/2/2021).

Dia berdalih, sengaja menghilangkan diri karena persoalan rumah tangga.

ES tidak bisa menjamin keselamatan dirinya terjaga, bila tetap berada di rumah.

Baca juga: VIRAL Video Istri Sah Labrak Pegawai Bank Diduga Pelakor, Ternyata Sudah Nikah Siri

“Ini menyangkut keselamatan diri saya, ada yang mau menyerang saya pakai parang. Kebetulan di waktu bersamaan ada persoalan dana desa,” sambungnya.

Kasipidsus Kejari Aceh Tamiang Reza Rahim menjelaskan, pengusutan dugaan korupsi Dana Desa Kampung Rantaubintang dimulai tahun 2018.

Namun, status DPO baru dikeluarkan pada 1 April 2020.

Halaman
12
Penulis: Rahmad Wiguna
Editor: Nurul Hayati
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved