Breaking News:

Otomotif

Kembaran Kompak SUV, Raize dan Daihatsu Rocky Terancam Gagal Dapat PPnBM, Mesin Diimpor dari Jepang

Duo kembaran mobil kompak SUV, Toyota Raize dan Daihatsu terancam gagal mendapatkan insentif Pajak Penjualan atas Barang Mewah (PPnBM) nol persen.

Editor: M Nur Pakar
()
Toyota Raize sudah meluncur di Jepang. 

SERAMBINEWS.COM, JAKARTA - Duo kembaran mobil kompak SUV, Toyota Raize dan Daihatsu terancam gagal mendapatkan insentif Pajak Penjualan atas Barang Mewah (PPnBM) nol persen.

PT Astra Daihatsu Motor (ADM) selaku manufaktur masih melakukan persiapan untuk memproduksi dua model mobil baru tersebut di dalam negeri, khususnya pada bagian mesin.

Jika komitmen awal produsen meleset dari target, yakni pemenuhan local purchase minimum 70 persen, Kementerian Perindustrian (Kemenperin) akan memberikan sanksi.

Bahkan, akan menghapus tipe kendaraan terkait dari daftar yang berhak mendapatkan insentif.

Perodua D55L kembaran Daihatsu Rocky di Malaysia
Perodua D55L kembaran Daihatsu Rocky di Malaysia (Paultan)

Baca juga: CVT Pertama di Indonesia, Mobil Daihatsu Rocky Jadi Pelopor

Syarat local purchase, adalah jumlah presentase tertentu dalam pembelian komponen dari dalam negeri

Demikian diungkapkan oleh Direktur Industri Maritim, Alat Transportasi, dan Alat Pertahanan Kemenperin Sony Sulaksono kepada Kompas.com, Selasa (16/3/2021).

"Secara perhitungan mereka, kedua tipe baru itu akan mampu untuk memenuhi persyaratan penerimaan insentif salah satunya local purchase 70 persen," jelasnya.

"Tapi apabila perusahaan tak mampu memenuhi ketentuannya akan diberikan sanksi administratif," kata dia.

"Atau tipe kendaraan bermotor tersebut dihapus dalam daftar yang berhak mendapatkan PPnBM DTP.

Ini dilakukan saat evaluasi per-3 bulan," lanjut Sony.

Baca juga: Toyota Raize Segera Meluncur, Inden Sudah Dibuka, Aceh Punya Diler Resmi

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved