Breaking News:

Teror Bom di Makassar

MPU Aceh: Bom Bunuh Diri bukan Ajaran Islam

Pengeboman yang terjadi di Makassar ini bukan keterwakilan ajaran Islam, tapi itu adalah perlakuan yang dilakukan oleh orang yang salah-

Penulis: Syamsul Azman | Editor: Zaenal
SERAMBINEWS.COM/SYAMSUL AZMAN
Tgk H Faisal Ali, Wakil Ketua Majelis Permusyawaratan Ulama (MPU) Aceh. 

Laporan Syamsul Azman | Banda Aceh

SERAMBINEWS.COM, BANDA ACEH - Ledakan bom bunuh diri di depan gerbang Katedral Makassar terjadi pada Minggu (28/3/2021) pagi meninggalkan luka mendalam, baik bagi keluarga korban maupun duka nasional.

Aksi bom bunuh diri tersebut bahkan dikecam internasional dan ramai mengutuk tindakan yang menyebabkan nyawa orang lain melayang.

Majelis Permusyawaratan Ulama (MPU) Aceh pada kesempatan ini Wakil Ketua Tgk H Faisal Ali turut berbicara terkait pelaku bom.

Menurutnya tindakan demikian sangat tidak mencerminkan ajaran Islam dan dilakukan bukan oleh orang yang tidak paham Islam.

Hal tersebut disampaikan Tgk H Faisal Ali atau akrab disapa Lem Faisal pada Serambinews.com, Rabu (31/3/2021) di Sekretariat Majelis Pemusyawaratan Ulama, Aceh Besar.

"Pengeboman yang terjadi di Makassar ini bukan keterwakilan ajaran Islam, tapi itu adalah perlakuan yang dilakukan oleh orang-orang yang salah dalam memahami Islam," terang Lem Faisal.

Baca juga: Rocky Gerung Bicara Ledakan di Gereja Katedral Makassar, Sebut Publik Sudah Cerdas

Selain mengatakan bahwa tindakan yang dilakukan tidak mewakili Islam, Lem Faisal menyebut tindakan demikian dilakukan orang yang tidak bertanggungjawab.

Karena Islam tidak pernah mengajarkan kekerasan apalagi menebarkan kebencian kepada orang lain.

Lem Faisal mengatakan Islam sangat menghargai perbedaan.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved