Breaking News:

Roket China

NASA Kritik China Gagal Terapkan Standar Puing Luar Angkasa Pasca Jatuhnya Roket Long March 5B

Stasiun luar angkasa pertama China, Tiangong-1, jatuh ke Samudra Pasifik pada 2016 setelah Beijing mengonfirmasi bahwa mereka telah kehilangan kendali

Screenshot / CSA
Roket China membawa modul ke stasiun luar angkasa yang sedang dibangun, jatuh ke orbit rendah Bumi dan bisa mendarat di daerah yang berpenghuni. 

SERAMBINEWS.COM - China mengatakan, segmen inti dari roket terbesarnya masuk kembali ke atmosfer Bumi dan sebagian besar bagiannya terbakar sebagaimana dilansir
Associated Press.

Seorang astrofisikawan dari Harvard-Smithsonian Center for Astrophysics, Jonathan McDowell, mengatakan China sepertinya “menang taruhan”.

"Nampaknya China menang taruhan (kecuali kita mendengar kabar adanya kerusakan di Maladewa)," kata McDowell.

“Sebagian besar roket terbakar tanpa bisa dikenali selama proses masuk atmosfer,” kata laporan kantor berita resmi China Xinhua.

Meski demikian, Administrator NASA Bill Nelson mengeluarkan pernyataan yang mengkritik China dengan pedas.

"Jelas bahwa China gagal memenuhi standar terkait puing-puing ruang angkasa mereka,” kata Nelson dalam pernyataannya yang dirilis di website NASA.

Warga Lawe Loning Santuni Anak Yatim Rp 1,225 Ribu per Orang

Terungkap Palsukan Surat Swab, Ahli IT Ini Ditangkap di Bandara, Mengaku Terdesak Tugas ke Jakarta

Sementara itu dilaporkan puing-puing roket Long March 5B milik China kembali ke atmosfer bumi dan jatuh di Samudra Hindia.

Sebagian roket tersebut hancur terbakar atmosfer bumi dan sebagian lagi mendarat di perairan sebelah barat Maladewa pada Minggu (9/5/2021).

Roket Long March 5B membawa modul utama Tianhe ke orbit Bumi pada 29 April.

China berencana melakukan 10 peluncuran lagi untuk membawa bagian tambahan dari stasiun luar angkasa tersebut ke orbit.

Halaman
12
Editor: Ansari Hasyim
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved