Breaking News:

Internasional

Ketegangan di Perbatasan Jalur Gaza dan Israel Makin Tinggi, Dipicu Kekerasan di Masjid Al-Aqsa

Ketegangan di perbatasan Jalur Gaza dengan Israel pada Senin (10/5/2021) makin tinggi.Hal itu menyusul konfrontasi kekerasan baru-baru ini di Masjid

Editor: M Nur Pakar
AFP/SAID KHATIB
Seorang pemuda Palestina melemparkan batu dengan ketapel di samping ban yang terbakar dalam aksi protes di perbatasan dengan Israel, timur Rafah, Jalur Gaza selatan, Senin (10/5/2021) 

SERAMBINEWS.COM, KOTA GAZA - Ketegangan di perbatasan Jalur Gaza dengan Israel pada Senin (10/5/2021) makin tinggi.

Hal itu menyusul konfrontasi kekerasan baru-baru ini di Masjid Al-Aqsa dan di lingkungan Sheikh Jarrah di Yerusalem.

Sejumlah roket yang ditembakkan dari Gaza menuju kota-kota Israel pada Minggu (9/6/2021) malam dan Senin (10/5/2021) pagi dicegat oleh sistem pertahanan udara Iron Dome Israel.

Dilaporkan, tidak ada korban luas, seusai balon pembakar juga diluncurkan menuju Israel.

Dilansir AFP, tentara Israel menanggapi serangan tersebut dengan membom situs milik faksi Palestina di Gaza.

Demonstrasi malam juga dilanjutkan di sepanjang perbatasan untuk mendukung beberapa keluarga Palestina yang diancam akan diusir dari rumah mereka di Jerusalem.

Hal itu sebagai bagian dari apa yang disebut protes Pawai Kepulangan yang telah berlangsung selama dua tahun.

Baca juga: Sekjen PBB Desak Israel, Hentikan Kekerasan di Jerusalem Timur

Mohammed Deif, panglima tertinggi Brigade Al-Qassam, sayap militer Hamas di Gaza, baru-baru ini memperingatkan perlawanan akan tidak berdiam diri.

Bahkan katanya, Israel akan membayar mahal jika terus berlanjut dengan tindakan terhadap warga Palestina di Jerusalem.

Dia mengatakankepemimpinan brigade mengamati apa yang terjadi (di Syekh Jarrah) dengan cermat sambil memberi hormat orang-orang Palestina di Jerusalem.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved