Breaking News:

Internasional

Tujuh Dokter Perawat Diego Maradona Dituduh Melakukan Pembunuhan Berencana

Sebanyak tujuh dokter yang sempat merawat legenda sepak bola Argentina, Diego Maradona yang meniggal pada November 2020 mulai diperiksa.

Editor: M Nur Pakar
Foto: HindustanTimes/File
Diego Maradona saat berkunjung ke Mohun Bagan Football Club, di Kalkuta, India. 

SERAMBINEWS.COM, BUENOS AIRES - Sebanyak tujuh dokter yang sempat merawat legenda sepak bola Argentina, Diego Maradona yang meniggal pada November 2020 mulai diperiksa.

Mereka diselidiki atas kematian Diego Maradona.

Dilansir AFP, Kamis (20/5/2021), mereka diancam dengan dakwaan Pembunuhan Berencana

Terdakwa, termasuk ahli bedah saraf Maradona Leopoldo Luque, psikiater Agustina Cosachov dan psikolog Carlos Diaz.

Mereka menghadapi hukuman delapan hingga 25 tahun penjara jika terbukti bersalah.

Dakwaan tersebut didasarkan pada temuan dewan ahli atas kematian Maradona akibat serangan jantung tahun lalu.

Baca juga: 20 Ahli di Argentina Perdebatkan Kematian Legenda Sepakbola Maradona

Smber dari Kantor Kejaksaan Agung San Isidro, yang memimpin penyelidikan memberi laporan.

Laporan itu menyimpulkan ikon sepak bola itu menerima perawatan medis yang tidak memadai.

Juga dibiarkan pada nasibnya untuk periode yang menyakitkan dan berkepanjangan sebelum kematiannya.

Terjadi hanya beberapa minggu setelah menjalani operasi otak akibat pembekuan pembuluh darah.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved