Breaking News:

KPK Tangkap Pejabat

Sudah 75 Orang Diperiksa KPK Terkait Kaus Suap atau Gratifikasi, Termasuk Plt Gubernur 

Pemeriksaan KPK masih akan terus berlanjut dalam perkara dugaan Tindak Pidana Korupsi (TPK) Suap Perizinan dan pembangunan infrastruktur...

Editor: Eddy Fitriadi
Tribunnews/Jeprima
Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Firli Bahuri memberikan keterangan pers terkait Operasi Tangkap Tangan (OTT) Gubernur Sulawesi Selatan, Nurdin Abdullah oleh KPK, di Gedung KPK, Kuningan, Jakarta Selatan, Minggu (28/2/2021) dini hari. 

SERAMBINEWS.COM - Sudah 95 hari Gubernur nonaktif Sulsel Nurdin Abdullah berada di ruang tahanan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) hingga Kamis (3/6/2021).

Nurdin Abdullah bersama Sekretaris Dinas PU Sulsel Edi Rahmat dan kontraktor Agung Sucipto dicokok KPK 26 Februari dini hari terkait kasus suap/gratifikasi.

Padahal selama ini, citra Nurdin Abdullah dikenal sebagai birokrat bersih dan jujur dan guru besar di Makassar.

Menjelang 100 hari itu, dalam catatan tribun-timur.com, sudah 75 orang dipanggil KPK dari berbagai latar belakang. Kontraktor, mahasiswa hingga birokrat.

Pada Rabu (2/6/2021), Plt Gubernur Sulsel Andi Sudirman Sulaiman kembali diperiksa KPK.

Pemeriksaan KPK masih akan terus berlanjut dalam perkara dugaan Tindak Pidana Korupsi (TPK) Suap Perizinan dan pembangunan infrastruktur di lingkungan Pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan Tahun Anggaran 2020-2021.

Ada empat saksi yang diperiksa di Kantor KPK Jl Kuningan Persada Kav.4, Setiabudi, Jakarta Selatan, Rabu (2/6/2021).

M Fathul Fauzy Nurdin (wiraswasta), Meikewati Bunadi (IRT/kontraktor), Yusuf Tyos (Wiraswasta) dan Andi Sudirman Sulaiman (Plt Gubernur Sulsel).

Lalu siapa Meikewati Bunadi?

Dilansir laman multitradingpratama.co.id, Rabu (2/6/2021), Meikewati Bunadi saat ini menjabat direktur keuangan PT Multi Trading Pratama.

Halaman
123
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved