Breaking News:

Ahok Buka-bukaan Ngaku Dapat Jatah Kartu Kredit Limit Rp 30 M, Stafsus Erick Thohir Buka Suara

Arya Sinulingga menyebut fasilitas kartu kredit yang diberikan untuk dewan komisaris dan direksi perusahaan pelat merah limitnya tak sampai Rp 30 m

Editor: Amirullah
instagram agan harahap
Foto Ahok pakai baju pertamina 

SERAMBINEWS.COM - Komisaris Utama PT Pertamina Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok buka-bukaan ngeku dapat fasilitas kartu kredit dari Pertamina.

Ahok ngaku dapat fasilitas kartu kredis tersebut dengan limit Rp 30 Miliar.

Menanggapi Ahok, Staf Khusus Menteri BUMN Arya Sinulingga buka suara terkait pengakuan Komisaris Utama PT Pertamina Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok yang dapat jatah kartu kredit dari Pertamina dengan limit sebesar Rp30 M.

Arya Sinulingga menyebut fasilitas kartu kredit yang diberikan untuk dewan komisaris dan direksi perusahaan pelat merah limitnya tak sampai Rp 30 miliar.

Dikatakan oleh Arya Sinulingga memang ada jatah kartu kredit di BUMN.

Baca juga: Naik Rp 9 Miliar Saat Jabat Komut Pertamina, Ahok Miliki Total Harta Kekayaan Rp 59,3 Miliar

Baca juga: Stres Lihat Istrinya Sakit, Ayah Mertua Lampiaskan Kekesalan Membacok Menantu, Mengaku Khilaf

Namun limitnya tidak mencapai Rp30 M.

"Saya sudah cek di beberapa BUMN, menurut BUMN yang saya cek memang ada fasilitas kartu kredit, tapi untuk keperluan perusahaan, bukan untuk keperluan pribadi. Kalau untuk keperluan pribadi tidak boleh," ujar Arya, Rabu (16/6/2021), seperti dikutip dari Kompas.com.

“Hasil pantauan kami, limitnya tidak ada yang sampai Rp30 M. Limit atasnya Rp50-100 Jt daan pemakaian hanya untuk kepentingan perusahaan,” ujar Arya.

Juru Bicara Menteri BUMN Erick Thohir itu pun mendukung langkah penghapusan fasilitas kartu kredit kepada dewan direksi dan komisaris di PT Pertamina.

()Staf Khusus Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Bidang Komunikasi, Arya Sinulingga. (Tribunnews.com/HO)

"Kami mendukung semua efisiensi yang dilakukan oleh setiap BUMN, apalagi kalau efisiensi tersebut berhubungan dengan capex dan opex yang memang mempengaruhi keuangan BUMN," ungkapnya.

Halaman
1234
Sumber: TribunnewsWiki
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved