Breaking News:

Disiplin Protkes

Patuhi Protokol Kesehatan, Cegah Virus Corona dengan Menerapkan Kebiasaan Baru 3T dan 3M

Pastikan kita tetap memakai masker dengan benar, jaga jarak, jauhi kerumunan, dan kurangi mobilitas yang tidak mendesak, dan rajin-rajinlah cuci tanga

Penulis: Ansari Hasyim | Editor: Ansari Hasyim
Serambinews.com
Satgas Covid-19 Kota Banda Aceh, gencarkan razia protokol kesehatan (Protkes) Covid-19 terhadap pengguna jalan di depan Masjid Raya Baiturahman, Jumat (28/5/2021) 

SERAMBINEWS.COM, BANDA ACEH - Tidak ada jalan lain mencegah virus masuk ke tubuh selain dengan memakai masker, menjaga jarak, dan mencuci tangan dengan rutin. Jauhi kerumunan dan batasi keluar rumah apabila tidak mendesak.

"Pastikan kita tetap memakai masker dengan benar, jaga jarak, jauhi kerumunan, dan kurangi mobilitas yang tidak mendesak, dan rajin-rajinlah cuci tangan dengan sabun dan air mengalir atau cairan pembersih tangan," ujar Juru Bicara Pemerintah untuk Covid-19 dan Duta Adaptasi Kebiasaan Baru dr Reisa Kartikasari Broto Asmoro.

Dilansir Serambinews.com dari laman covid19.go.id, Selasa (22/6/2021), dr Reisa berharap masyarakat mendukung upaya tes, lacak dan isolasi atau 3T (testing, tracing, treatment).

Berani dites, jujur, dan mau melaporkan ke Puskesmas terdekat apabila kontak erat dengan pasien positif dan jalani isolasi mandiri dengan benar sesuai konsultasi dengan dokter.

Hasil Monitoring Satgas Pusat, Kepatuhan Protkes Aceh di Bawah Nasional, Berikut Daftar Lengkapnya

MTsN Model Banda Aceh Terapkan Protkes Saat Serahkan Rapor Siswa kepada Orang Tua, Begini Caranya

Terkenal Ocehannya di Medsos, Polres Lhokseumawe Gandeng Selebgram Cut Bull Sosialisasi Protkes

Disebutkan konfirmasi kasus positif COVID-19 pada Jumat (18/6) sebanyak 12.990. Angka ini terus naik setelah Kamis (17/6/2021) tercatat 12.624 positif COVID-19. Penambahan kasus COVID-19 tertinggi sejak periode Januari-Februari yang lalu merupakan dampak Liburan Natal dan Tahun Baru 2021.

"Begitu juga angka kematian yang mencapai 277 jiwa pada Kamis (17/6) dan 290 jiwa pada Jumat (18/6). Angka ini sudah mendekati data kasus saat terjadi lonjakan pada awal 2021,"

Menurutnya, melonjaknya angka konfirmasi baru dan kematin akibat virus covid-19 saat ini adalah hasil dari apapun yang terjadi dari dua pekan sampai dengan satu bulan yang lalu.

Lonjakan kasus ini terjadi ketika kendor, lengah melepas masker, tidak menjaga kebersihan tangan dengan rutin, lalu berkerumun baik dengan teman atau kerabat, terlebih lagi di tempat umum dan ruang tertutup.

"Sebagian dari kita lengah menjalankan protokol kesehatan pada saat varian baru hadir menyebar ke seluruh dunia, sebagian dari justru tidak mengetatkan pertahanan," kata dr Reisa.

Untuk mengantisipasi penyebaran lebih luas COVID-19, katanya, pemerintah sudah mengatur operasional sektor perkantoran dengan memberlakukan proporsi Work From Home (WFH) lebih banyak lagi.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved