Breaking News:

Terpidana Kasus Sabu 402 Kilogram Lolos Dari Hukuman Mati, Anggota Komisi III DPR Geram

"Saya mempertanyakan dasar dan logika amar putusan hakim pengadilan tinggi bandung dalam meringankan terpidana narkoba tersebut, patut dipertanyakan a

Editor: Faisal Zamzami
Tribunnews Batam/ Istimewa
Ilustrasi Sabu-sabu 

SERAMBINEWS.COM, JAKARTA - Anggota Komisi III DPR RI Andi Rio Idris Padjalangi geram dengan amar putusan Pengadilan Tinggi Bandung meringankan enam terpidana kasus narkoba jaringan internasional yang membawa 402 kg sabu.

Enam terpidana tersebut bebas dari jeratan hukuman mati.

Diketahui, putusan sebelumnya di Pengadilan Negeri Cibadak para terpidana jaringan narkoba telah divonis hukuman mati.

"Saya mempertanyakan dasar dan logika amar putusan hakim pengadilan tinggi bandung dalam meringankan terpidana narkoba tersebut, patut dipertanyakan ada apa ini" katanya.

"Jaringan narkoba internasional ini bekerja secara profesional dan berencana merusak generasi bangsa indonesia, qo malah diringankan putusannya,ada yang aneh dalam hal ini," kata Andi Rio kepada Tribunnews.com, Minggu (27/6/2021).

Politikus Partai Golkar itu meminta agar ada upaya para jaksa penuntut umum dapat melakukan banding dalam amar putusan pengadilan tinggi bandung yang meringankan para terpidana narkoba bebas dari jeratan hukuman mati.

Menurutnya hal ini menjadi bukti bahwa penerapan hukum pidana narkotika di Indonesia masih lemah dan mudah di mainkan.

"Tentunya putusan ini melukai perasaan masyarakat luas, meskipun hakim adalah wakil tuhan di bumi ini dalam memutus sebuah perkara dan memiliki independensi dalam memutus, namun harus di dasarkan pada hati nurani yang logik, rasio dan fakta yang ada," ujarnya.

Wakil Ketua Mahkamah Kehormatan Dewan DPR RI itu mengharapkan agar peristiwa ini tidak terulang kembali dikemudian hari dalam kasus narkoba di ranah pengadilan.

Mengingat narkoba merupakan musuh negara dan musuh kita bersama, dimana narkoba dapat merusak generasi bangsa kedepan dan telah masuk ke segala penjuru lapisan masyarakat akhir akhir ini.

"Semoga ini yang terakhir, kita harus buktikan bahwa tidak ada tempat bagi para pengedar narkoba di bangsa indonesia, jangan sampai putusan ringan ini menjadi surga dan pintu masuk para pengedar narkoba untuk masuk kembali ke Indonesia," ujarnya.

"Mari kita perangi narkoba dengan memberikan hukuman yang seberat beratnya, agar dapat memberikan efek jera kepada para pelaku pengedar dan pengguna narkoba," ujarnya.

Baca juga: Malaysia Perpanjang Lockdown, PM Muhyiddin: Tak akan Dilonggarkan sampai Kasus Covid-19 Turun

Baca juga: Istri Khairuddin Diantar Penemu ke Rumah, Ervina Langsung Nangis, Ini Sosok Pemenang Rp 150 Juta

Baca juga: Gadis ABG Hamil Dirudapaksa Ayah Kandung, Korban Mengadu ke Nenek Sering Dibangunkan Tengah Malam

 Tribunnews.com dengan judul Anggota Komisi III DPR Geram Terpidana Kasus Sabu 402 Kilogram Lolos Dari Hukuman Mati

BACA BERITA LAIN TERKAIT KASUS NARKOBA

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved