Breaking News:

Olimpiade Tokyo

Atlet Asing Terbuka Tentang Kesehatan Mental, Atlet Jepang Ceritakan Kisah Lebih Mengerikan

Sejumlah atlet asing yang berlaga di Olimpiade Tokyo 2021 terus membicarakan tentang kesehatan mental. Sebaliknya, atlet tuan rumah, menceritakan

Editor: M Nur Pakar
Yahoo Sports
Pesenam Jepang, Mai Murakami 

"Sangat sulit bagi atlet untuk maju dan berbicara tentang kesehatan mental, atau untuk mengatakan secara mental tidak sehat atau tidak stabil," kata Masami Horikawa.

Peneliti psikologi olahraga di Universitas Kwansei Gakuin itu menambahkan dalam pengalamannya, rekan setim atlet itu sendiri. sering tidak simpatik.

Jika ada yang menghadapi masalah kesehatan mental.

"Tidak semua tekanan itu buruk, tetapi sebagai budaya, orang Jepang berharap bahwa individu dapat mencapai segalanya, dan perfeksionisme dipandang sebagai keindahan," katanya.

"Jadi sebagai budaya, kami mengharapkan dan memuji individu yang mampu berhasil dengan sendirinya tanpa bantuan apapun," tambahnya.

Tekanan pada pesaing Jepang dan stigma seputar kesehatan mental muncul secara online minggu ini.

Ketika Naomi Osaka tersingkir di babak ketiga turnamen tenis putri.

Seperti Simone Biles, Osaka telah berbicara tentang kesehatan mental dan tekanan dari sorotan media global.

Ada banyak komentar yang mendukung secara online, tetapi juga banyak komentar yang tidak simpatik.

"Jika Anda benar-benar depresi seperti yang dikatakan oleh outlet berita, sikap Anda tidak berbeda dengan anak kecil," komentar seorang pembaca di Yahoo! Jepang.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved