Breaking News:

Olimpiade Tokyo

Atlet Asing Terbuka Tentang Kesehatan Mental, Atlet Jepang Ceritakan Kisah Lebih Mengerikan

Sejumlah atlet asing yang berlaga di Olimpiade Tokyo 2021 terus membicarakan tentang kesehatan mental. Sebaliknya, atlet tuan rumah, menceritakan

Editor: M Nur Pakar
Yahoo Sports
Pesenam Jepang, Mai Murakami 

"Kamu tidak ingin menjawab pertanyaan ketika kamu sedang dalam suasana hati yang buruk." ujarnya.

"Kamu seharusnya tidak menggunakan depresi sebagai tameng untuk keluar dari hal-hal yang tidak menyenangkan," tambahnya.

Dalam beberapa hal, tekanan mungkin bahkan lebih kuat ketika Jepang pertama kali menjadi tuan rumah Olimpiade 1964.

Ketika para atlet membawa harapan sebuah bangsa yang hancur karena kekalahan dalam Perang Dunia II.

Dengan putus asa berharap bahwa Olimpiade dapat membawa rasa optimisme yang diperbarui. dan kebanggaan.

Jadi ketika pelari maraton Jepang Kokichi Tsubaraya memasuki Stadion Nasional di tempat kedua dalam maraton putra pada hari terakhir, kerumunan meledak dalam kegembiraan.

Mereka berharap untuk medali lintasan dan lapangan Olimpiade pertama.

Tetapi ketika Tsubaraya berjuang untuk menyelesaikan putaran terakhir itu, Basil Heatley dari Inggris melompat melewatinya untuk meraih perak.

Tsubaraya, dihantui oleh perasaan telah mengecewakan negaranya, akhirnya memotong arteri karotisnya empat tahun kemudian.

Dia mati kehabisan darah sambil memegang medali perunggu Olimpiadenya.

Kali ini, tentu saja, tidak ada fans tuan rumah di venue untuk menyemangati para atlet Jepang.

Membuat pencapaian mereka sejauh ini semakin mengesankan. Tetapi kemuliaan mungkin datang dengan biaya tersembunyi bagi sebagian orang.

Jepang memiliki tingkat bunuh diri tertinggi di antara negara-negara industri Kelompok Tujuh - tepat di depan Amerika Serikat.

Juga satu-satunya negara di antara tujuh negara di mana bunuh diri adalah penyebab utama kematian di antara 15 hingga 34 tahun, menurut Kementerian Kesehatan.

Dalam sebuah penelitian yang dikeluarkan tahun lalu, Human Rights Watch menemukan para atlet menjadi sasaran kekerasan fisik, seksual dan verbal yang ekstensif dalam pelatihan.

Bahkan, mendokumentasikan konsekuensi seperti depresi, bunuh diri, cacat fisik dan trauma seumur hidup.

"Dalam proses penelitian, saya terkejut menemukan sangat sedikit atlet yang mengalami krisis kesehatan mental atau pelanggaran yang kami dokumentasikan," kata Minky Worden.

Direktur inisiatif global di Human Rights Watch itu menambahkan beberapa atlet yang melakukan bunuh diri meninggalkan catatan.

Seperti Tsubasa Araya yang berusia 17 tahun, yang sesaat sebelum bunuh diri pada tahun 2018, menulis "Bola voli adalah yang paling sulit."

“Mengingat sifat sistemik dari pelecehan dan kurangnya sumber daya untuk anak-anak atau atlet yang mengalami trauma atau kesusahan," katanya.

Ditambahjkan, kurangnya sumber daya Jepang untuk kesehatan mental menjadi perhatian besar.

Komite Olimpiade Internasional mengatakan telah menyiapkan sumber daya di dalam Desa Olimpiade.

untuk membantu para atlet yang menghadapi tekanan kesehatan mental, termasuk psikolog dan saluran bantuan dalam 70 bahasa.

Namun menjelang Olimpiade, saat pandemi berkecamuk dan oposisi tumbuh, para atlet di sini menjadi sasaran pelecehan.

Perenang Rikako Ikee, yang berjuang melawan leukemia untuk berkompetisi di sini, men-tweet tentang pengalamannya.

"Ada pesan positif tentang Olimpiade yang saya dapatkan, tetapi hari ini saya menerima pesan yang sangat menyakitkan," tulisnya pada Mei.

"Sama seperti orang lain, saya juga sangat ingin mengubah suasana hati yang gelap ini," tambahnya.

"Tapi itu sangat menyakitkan sebagai seorang atlet untuk menjadi sasaran pribadi," ujarnya.

"Saya berharap terlepas dari situasinya, bukan hanya saya, tetapi semua atlet yang bekerja keras akan melakukannya. didukung dengan hati yang hangat," harapnya/

Tahun lalu, Komite Olimpiade Jepang mensurvei hampir 1.000 atlet, dan menemukan lebih dari 40 persen merasa tertekan atau agak tertekan, menurut laporan media.

Baca juga: Perenang Myanmar Korbankan Impian Olimpiade Tokyo, Memprotes Kudeta Militer

Seiko Hashimoto, presiden panitia penyelenggara Tokyo 2020 dan dirinya sendiri adalah seorang Olimpiade tujuh kali, mengatakan benar-benar patah hati oleh pelecehan tersebut.

"Seharusnya bukan atlet yang diserang tapi saya sendiri sebagai ketua penyelenggara Tokyo 2020," ujarnya.

"Saya merasa bahwa tidak dapat diterima bahwa individu diminta untuk tidak mengadakan Olimpiade atau mundur," katanya.

"Saya harus menciptakan lingkungan di mana para atlet dapat bersiap tanpa khawatir," katanya.(*)

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved