Breaking News:

Virus Corona

Ada Varian Virus Corona Baru Bernama 'MU', WHO: Memiliki Mutasi Risiko Resistensi terhadap Vaksin

Varian MU, yang secara ilmiah dikenal sebagai B1621, telah diklasifikasikan sebagai "variant of interest”.

Penulis: Agus Ramadhan | Editor: Safriadi Syahbuddin
Joe Raedle/Getty Images/AFP
MIAMI, FLORIDA - 30 AGUSTUS: Seorang petugas kesehatan di tempat drive-thru 24 jam yang didirikan oleh Miami-Dade dan Nomi Health di Tropical Park melakukan tes COVID-19 pada 30 Agustus 2021 di Miami, Florida. 

SERAMBINEWS.COM, JENEWA - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) saat ini sedang memantau varian Virus Corona baru yang dikenal sebagai "MU".

Varian Virus Corona baru ini pertama kali diidentifikasi di Kolombia pada Januari 2021 lalu.

Varian MU, yang secara ilmiah dikenal sebagai B1621, telah diklasifikasikan sebagai "variant of interest”.

“Varian MU memiliki konstelasi mutasi yang menunjukkan sifat potensial untuk lolos dari kekebalan," kata WHO pada Selasa (31/8/2021) dalam buletin pandemi mingguannya, dikutip dari AFP.

WHO mengatakan varian tersebut memiliki mutasi yang menunjukkan risiko resistensi terhadap vaksin.

Baca juga: Update Covid-19 di Kota Langsa, Total 82 Meninggal, 83 Positif

Baca juga: Sempat Zona Merah, Kini Banda Aceh dan Aceh Besar Zona Oranye Covid-19

Mereka juga menekankan bahwa penelitian lebih lanjut sedang dilakukan untuk lebih memahami varian baru ini.

Ada kekhawatiran yang meluas atas munculnya mutasi virus baru karena tingkat infeksi kembali meningkat secara global.

Varian Delta memiliki sifat yang sangat mudah menular, terutama di antara mereka yang tidak divaksinasi dan di wilayah yang telah melonggarkan protkes.

Semua virus, termasuk Sars-CoV-2 yang menyebabkan Covid-19, bermutasi dari waktu ke waktu.

Sebagian besar mutasi memiliki sedikit atau tidak berpengaruh pada sifat virus.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved