Breaking News:

Berita Luar Negeri

Serangan Drone AS Salah Sasaran, 10 Warga Afghanistan Jadi Korban, Pentagon Minta Maaf

Serangan Drone AS Salah Sasaran, 10 Warga Afghanistan Jadi Korban, Pentagon Minta Maaf

Editor: Muhammad Hadi
AFP
Pesawat tak berawak MQ-9 Reaper Angkatan Udara AS duduk di Pangkalan Udara Amari, Estonia, 1 Juli 2020. 

Serangan Drone AS Salah Sasaran, 10 Warga Afghanistan Jadi Korban, Pentagon Minta Maaf

SERAMBINEWS.COM - Penggunaan pesawat tak berawak atau drone dalam sebuah operasi militer telah menuai kritikan.

Karena kerap sekali salah sasaran dan warga sipil menjadi korban.

Peristiwa terbaru yang merenggut korban jiwa terjadi di Afghanistan.

Amerika Serikat (AS) mengakui serangan pesawat tak berawak di Kabul bulan lalu yang menewaskan 10 warga sipil, termasuk tujuh anak-anak sebuah kesalahan tragis.

Baca juga: Menteri Luar Negeri Qatar Desak Taliban, Tepati Janji Hormati Hak-hak Perempuan

Militer AS meminta maaf akan kesalahan tersebut. Sebuah aksi yang jarang terjadi.

Melansir Reuters, Sabtu (18/9/2021), Pentagon mengatakan, serangan yang dilakukan pada 29 Agustus 2021 itu menargetkan seorang pengebom bunuh diri ISIS.

Karena menjadi ancaman bagi pasukan pimpinan AS di bandara saat mereka menyelesaikan tahap terakhir penarikan pasukan AS dari Afganistan.

 Bahkan waktu itu, saat muncul laporan korban sipil, Jenderal Tertinggi AS menggambarkan serangan itu benar.

Baca juga: Negara Teluk dan Uzbekistan Salurkan Bantuan ke Afghanistan, Taruhan Tinggi di Tangan Taliban

Kepala Komando Pusat AS, Jenderal Korps Marinir Frank McKenzie, mengatakan bahwa pada saat itu dia yakin itu dapat mencegah ancaman yang akan segera terjadi terhadap pasukan di bandara.

Halaman
123
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved