Breaking News:

Kajian Islam

Tu Sop Jeunieb Berikan Nasehat Agar Muslim Jaga Lisan: Lebih Baik Diam dari pada Menyakiti

Nasehat ini disampaikan Tu Sop saat mengisi pengajian bulanan di Masjid Besar Baitunnur Kecamatan Peudada Kabupaten Bireuen, Jum’at malam.

Penulis: Syamsul Azman | Editor: Safriadi Syahbuddin
SERAMBINEWS.COM
Tu Sop Jeunieb Berikan Nasehat Agar Muslim Jaga Lisan 

SERAMBINEWS.COM - Tu Sop Jeunieb memberikan nasehat kepada umat Muslim agar menjaga lisan, karena lisan dengan mudah menyakiti orang lain. 

Tu Sop Jeunieb menerangkan lidah sangat berbahaya apabila tidak dijaga, karena bisa menimbulkan berbagai perkara yang tidak diinginkan. 

Ketua Himpunan Ulama Dayah Aceh (HUDA), Tgk H Muhammad Yusuf A Wahab meminta masyarakat untuk senantiasa menjaga tutur kita dalam kehidupan sehari-hari.

Ulama yang akrab disapa Tu Sop Jeunieb ini meminta agar dalam berkomunikasi kita tidak menyakiti manusia. Itu jika kita ingin selama di dunia dan akhirat.

Tujuanya kata Tu Sop adalah supaya selama dunia dan akhirat. Komunikasi harus baik. Bertutur harus betul. Jangan salah. Harus dikelola lidah kita ini. Jangan mengumpat. Jangan mencaci. Jangan menyakiti orang lain dengan lidah kita.

Nasehat ini disampaikan Tu Sop saat mengisi pengajian bulanan di Masjid Besar Baitunnur Kecamatan Peudada Kabupaten Bireuen, Jum’at malam (malam Sabtu), 2 Oktober 2021, sebagaimana siaran pers diterima Serambinews.com, Senin (4/10/2021). 

“Kalau tidak bisa kita jaga lidah kita, jangan lepaskan lidah kita begitu saja. Kalau kita tidak pandai bertutur. Tidak tahu yang mana yang baik. Tidak tahu ilmu cara bertutur kata yang baik. Maka lebih baik kita diam. Seperti kata Rasul “Katakan yang baik atau diam saja”, “ ujar Tu Sop yang mengutip hadis Rasulullah.

Baca juga: Setelah Beri Tausiah di Pidie, Tu Sop Kembali Serahkan Rumah Bantuan kepada Warga Kurang Mampu

Dalam pengajian yang dihadiri ratusan jama’ah ini, Tu Sop yang menyampaikan materi dengan membaca kitab Minhajul ‘Abidin Jilid 2. Tu Sop ini juga meminta agar kita jangan sampai kita rajin sekali komentar. Sementara ilmu berkomunikasi tidak ada, tapi lidah kita rajin sekali komentar. Komentar dengan lisan maupun tulisan, atau dengan perilaku kita.

Tu Sop yang menyampaikan panjang lebar surah kitab dalam pengajian ini juga meminta kita agar jangan menyakiti orang-orang yang ada ilmu Alquran atau ilmu agama Islam di dalam dadanya. Itu kalau ingin selamat di akhirat.

“Lalu bagaimana caranya agar kita tidak bertutur kata yang menyakiti orang lain? Dan tercegah kamu dari berbicara kekurangan dan keburukan orang dengan pengetahuan kita tentang kekurangan diri. Jadi kita harus paham kekurangan diri kita. Itu cara untuk tidak menyakiti orang lain. Sebab, kita kalau tidak sadar dengan kekurangan diri maka akan sibuk berbicara kekurangan orang lain,“ terang Tu Sop dalam pengajian yang ikut disiarkan secara langsung melalui akun Facebok Tgk. H. Muhammad Yusuf A. Wahab.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved